Tuesday, April 27, 2010

PIcky eater

Parents, ada gak yang jaman kecil hobby banget utik-utik makanan, tapi jatoh-jatohnya dibuat mainan dan bukannya dimakan? Hehehe... saya juga dulu sangat suka utik-utik makanan, tapi bedanya semua langsung masuk mulut.

Beberapa parents sempat mengeluh pada saya, "Kenapa ya Miss, anakku kok nggak mau makan nasi, gak mau makan sayur, gak mau makan buah" Ada juga parents yang bilang kalau anaknya hanya mau makan nugget dan sosis (siap makan) yang dijual di supermarket.

Ini adalah hal-hal yang bisa memicu anak menjadi picky eater alias suka memilih-milih makanan. Ini saya kumpulkan dari survey kecil-kecilan yang saya buat dan saya tanyakan pada teman-teman saya. Jadi the big things are:
- biasanya parents sibuk
- makanan yang disediakan kurang variatif
- ortu kurang mensupport anak untuk makan makanan sehat (sayur buah) dan slogan yang sering berkembang adalah " yang penting ada makanan yang masuk (padahal belum tentu yang masuk adalah makanan sehat"

Yang saya tahu sih, anak-anak usia dini biasanya takut mencoba makanan baru. Mereka akan makan apa yang dimakan orang tua dan yang disediakan orang tua. Kadang mereka juga menghabiskan banyak waktu di meja makan yang membuat parents jadi merasa gak sabar dan lalu mengajak mereka jalan-jalan sambil makan. Nah, hal kaya gini nih yang memicu anak terbiasa "ngemut" makanan dan tidak segera mengunyah atau menelannya. 

Beberapa tips berikut mungkin bisa dicoba jika putra putri parents termasuk picky eater atau hobby "ngemut makanan":
- Beri contoh anak untuk makan buah. Itu selalu jadi trik paling jitu. Makanlah seolah-olah makanan itu amat sangat lezat, anak akan tersugesti lhoo....
- Beri pujian jika mau mencoba makan makanan yang baru dan beritahu manfaat makan makanan tersebut, kaya "Wah... Dedek pinternya udah mau makan wortel, nanti matanya bisa cerah dan sehat"
- Bermain tebak rasa (cari makanan dengan berbagai rasa dan minta anak memakai penutup mata, nanti games ini bisa dilakukan bergantian antara anak dan parents)
- Buatkan badge dari kain flannel “Hari ini aku makan sayur", berikan / sematkan di tas jika mereka mau mencoba makan sayur/buah tersebut.
- Hindari memberi pilihan "Mau makan tomat ato gak?" lebih baik gunakan "Mau makan tomat atau bayam malam ini?, intinya berikan pilihan  yang bukan pilihan untuk mereka (hehhehe... maunya menang sendiri yaa????)

Untuk yang hobby 'ngemut', tips-nya:
- berikan waktu untuk mereka makan (misal 30 menit) dan jika belum selesai berarti mereka tidak bisa makan hingga waktu makan kemudian.Orangtua harus tega dalam hal ini.
-Jangan biasakan makan dengan melakukan kegiatan yang lain (menonton TV atau memainkan mainan), usahakan saat makan diakukan di meja makan bersama seluruh keluarga.
- Berikan mereka pilihan makanan sehat (apapun) dan usahakan mereka mau mencoba (sesedikit apapun yang masuk ke mulut) itu akan membuat mereka mengetahui rasa makanan dan tambahkan porsinya sedikit demi sedikit.
-Katakan "Kalau makanan di emut terus, nanti gulanya bisa merusak gigi lho, mau nggak Dedek jadi ompong, pasti ganteng/cantiknya jadi berkurang deh..."

Itu sedikit tips dari saya, selamat mencoba dan tetap semangat!!!!

15 comments:

  1. swetujuhhhh...meluangkan sedikit waktu (ato, banyak juga boleh lhoooo... ;p ) untuk sekedar memikirkan besok si kecil asyik nya dikasih makan apa yaaaa... oya miss...aku lagi cari-cari nih buat batita,tentang lebih sering 'menelan' makanan ketimbang 'mengunyahnya' lebih dulu,klo ada referensi tolong kabari aku yaw...hehehe
    wita

    ReplyDelete
  2. @Wita: hehhehe... cikal hobby nelen makanan langsung ya?? Oke deh, ntar ku share klo dapet. btw apa aja yang ditelen Wit???jadi penasaran... hehheh

    ReplyDelete
  3. wah makaih lho mbak udah follow back...
    kalau disini mesty keinget saat kecil hehehe
    mainnannya kreatif :)

    ReplyDelete
  4. ..
    Hi..hi..
    Triknya ok juga.. ;-)
    ..
    Kunjungan balik mbak..:-)
    Salam..
    ..

    ReplyDelete
  5. kalo blh jujur siyh, mbak...
    sampai skrg kadang2 aku msh jd picky eater...
    abis suka bosen kalo makanan yg disajikan itu2 muluw...hehehe
    koq aku jd kayak anak kecil ya?
    jd malu nih...hihihi

    ReplyDelete
  6. @daniel: hehehe... sampe gede juga pasti tetep kratif kan Dan??? sering-sering mampir juga boleh :)

    @septa: boleh nambah ide lhooo. Pasti banyak ide brillyant dari Septa untuk dibagikan :)
    salam...

    Vany: Hhehehe... tapi klo tau apa aja gizi makanannya pasti Vany gak pilih-pilih deh... semuanya dilahap abissss *pengakuan xixixix...*

    ReplyDelete
  7. Ide bagus ini.
    Anak saya masih 9 bulan, tapi aktifnya bukan mai. Apa aja selalu mau dimasukin mulut.

    ReplyDelete
  8. oiya.. kis dah pindah blog ya..

    ReplyDelete
  9. wow... keren nih artikel nya! meskipun saya baru akan menikah dan belum punya anak... :) bisa jadi pelajaran buat ibu ibu...

    ReplyDelete
  10. @Ucha: Hmmm... usia yang bagus untuk menerapkan makan sehat ya mbak. Tetap semangat yawwwhhh...

    @Kis: alamat blog-nya dimana Kis? waahhh... ada syukuran pindah rumah donk nie....

    @Suci : Hehe... selamat mempersiapkan momment yang takkan terlupakan itu yawwwhhh, saya dulu juga nyiapin semua sendiri. Capek siyhh, tapi lega. Semoga lancar semua acaranya ya, jangan lupa undang-undang hehehe....

    ReplyDelete
  11. sis..smoga bermanfaat tipsnya wlpn anakku msh 4 bln ntar kl dah mulai makan boleh neh d praktekin,..

    ReplyDelete
  12. salam kenal dari http://aby-umy.blogspot.com/

    kalau ada waktu mampir ya?? :)

    ReplyDelete
  13. @mbak Mei: Waaahhh selamat ya atas kehadiaran s buah hati, semoga selalu sehat. trims udah mampir ya :) nanti saya berkunjung balik :)

    @Aby umy: trims atas kunjungannya. trims juga sudah mampir, nanti sekalian pas mampir ke tempat mbak Mei heheee....siapin snack yawhhh

    ReplyDelete
  14. maaf belum bisa ku terapkan soalnya aku lum punya anak heheheheh.............(ucil , php 2000)

    ReplyDelete
  15. @mas Ucil: hehe.. thanks dah mampir mas, besok klo punya anak diterapin yawwhhh :) klo mo nulis artikel bwt blog ini bisa banget lho, kirim aja e imelku violetyachan@yahoo.com. ditungu sharing artikelnya :)

    ReplyDelete