Thursday, May 13, 2010

hitting children

Baru kemaren pagi saya dilapori sama salah seorang teman saya siswa KGE A. Dia datang tergopoh-gopoh sambil setengah berteriak..."Miss Aya...Andre (bukan nama sebenarnya) nangis!" Saya yang saat itu sedang asik menemani anak browsing buku jadi memusatkan konsetrasi saya pada ceritanya. "Itu lho Miss, Andre sama Londi (bukan nama sebenarnya juga :p) nangis bareng.

Saya segera menuju TKT (tempat kejadian tangis menangis * eh seharusnya TKTM yawh?* dan meminta penjelasan kepada dua anak yang menangis tersedu-sedu.
Saya: What happen?
Andre (sambil menangis juga): Huhu... I hit Londi Miss
*batin saya, nah lho yang mukul die kok die nyang nangis???*
Saya: Why??? (tanpa menunjukkan wajah interogatif dan melotot tentunya :p)
Andre: He's not making a line. He stand on my line...
Saya: Was it Londi?
Londi : yes Miss...

Owhhh... jadi yang satu menangis karena dipukul, dan yang satu menangis karena sebenarnya tidak tega melihat teman yang dipukulnya menangis.

Parents, terkadang anak usia dini terkesan impulsif dengan melakukan hal yang tidak dikehendakinya (bukannya kita juga begitu yawh???) Mereka melakukan itu bukan karena benar-benar ingin menyakiti teman kok, dan kita cenderung mengatakan "Tuhh.. kan nakal lagi, makanya temennya nangis..." Padahal parents, kata 'nakal' sebenernya adalah kata yang abstract buat anak-anak. cukupah kita tanya alasannya mengapa anak berbuat demikian, biasanya mereka punya alesan yang reasonable kok :) misalnya : karena gak boleh ikut main, gak boleh pinjam mainan, bilang kalau rambutnya jelek, bilang kalo hasil gambarannya jelek, atau menyerobot antrian untuk sikat gigi.

Menurut parents, apakah alasan anak2 itu alasan yang terlalu sederhana? saya rasa tidak. bagi mereka dunianya adalah 'bermain' dan jika tidak bisa 'bermain' itu adalah hal yang sangat sensitif untuk mereka.

Ada juga anak yang memukul karena terbiasa melihat aktivitas "pukul-pukulan" baik itu di TV atau di lingkungan rumah. biasanya anak sangat pandai meng-imitasi orang dewasa, karenanya orang dewasa di sekitar anak (parents tentu amat sangat diidolakan oleh anak) sebaiknya memberikan model yang baik. Kalo pengen anaknya rajin baca buku, orang tua harus kasih contoh. Kalo ingin anak gak memukul, pastinya orang tua juga jangan sampe melakukan hal itu. 

Intinya kalau mereka 'bermasalah', usahkan cari tau masalahnya dan bantu mereka mencari solusi untuk kebaikan kedua belah pihak. Jadi kata-kata "Habis kamu nakal sih...." itu buang aja ke laut ya....

Next saya pengen membahas hal-hal lain yang membuat anak jadi "tukang pukul" Semoga segera :)

Tetap semangat!!!

17 comments:

  1. iyah aku pernah liat ada ibu suka mukul anaknya
    alhasil anaknya jg jadi sering mukul temennya
    karna bagi dia memukul itu hal wajar

    ReplyDelete
  2. baiklah.. besok kalo punya anak gak mau pukul-pukul kentongan lagi a.k.a ronda...

    ReplyDelete
  3. Anak itu kan the greatest copycat...
    peniru yang hebat...
    jadi kita juga harus peka ama sekeliling

    tapi itu sih menurutku lhoooo...
    tapi kadang mereka suka spontan juga ya, mukulnya...pletak...antisipasi duluan aja kali ya...sebelum kejadian:)

    ReplyDelete
  4. hm.. kemaren kembarku juga memukul kembarannya karena nekat megang jambul'-nya yang dikasih gel dan disisir jabrik. takut rusak, alasannya. padahal aku juga ga pernah mukul siapa pun di rumah. dapat dari mana coba?
    kita di rumah sudah berusaha memberi contoh, tapi kadang anak mendapat 'pelajaran' dari luar lingkungan rumah such as sekolah dan teman bermain....

    ReplyDelete
  5. @Ria: iya Ri, kalo makanya film kartun gak semua bagus buat anak2 kan? contoh aja tom and jerry, waahhh bahaya banget itu, bisa jadi pukul2an adalah hal yang lucu. makanya penting banget milah-milah tontonan buat adek adek kita yang masih belom ngerti betul :)

    @Kis: waahhhh... iya Kis, aya sekarang juga gag ngebolehin suami ronda (hehehe... mentang2 penganten baru xixixix....)

    @bunda Ery: kasih helm aja bunda, biargak dipukul heheee... sedia helm sebelum dipukul judulnya :) thanks dah mampir

    @Latree: sebenernya itu juga insting spontan (kita yang dewasa aja gitu yah???), banyak kok hal-hal yang bisa memicu anak untuk jadi 'pemukul', lingkungan juga berperan penting siyhhh. Trimakasih sudah mampir :)

    ReplyDelete
  6. setuju, mbak...
    hrsnya kita nggak asal tuduh ajah bilang si kecil itu nakal...
    krn mereka nakal kan pasti ada alasannya...hehehe

    ReplyDelete
  7. ajarkan nilai agama sejak kecil dan parent's nya juga musti memberi contoh dengan mengikuti nilai agama juga :)

    ReplyDelete
  8. Iya tuh, sering orang bilang gini ke anaknya

    "gitu aja koq mukul sih"

    PAdahal yang dianggap gitu aja, adalah pusat seluruh kehidupannya...such as bermain"

    ReplyDelete
  9. @Vany: orang gede juga mukul karena alesan serius kan? dan anak kecil juga mukul karena alesan serius lhoo... serius dalam ukuran mereka hehe...

    @flexter: Setuju...yang perlu diingat adalah penanaman agama sesuai dengan daya paham mereka dan tidak perlu menjelaskan hal yang rumit-rumiiiiittt :p

    @gombalisasi: setuju..gak ada hal yang "gitu aja" buat anak. semua pentiiing...:)

    ReplyDelete
  10. :D
    cuma bisa kasih senyuman untuk great sharing

    ReplyDelete
  11. Anak2 tuh kalau habis berantem akan segera rukun kembali ya..? Gak ada dendamnya.., justru orang tua yg nyimpan dendam hehehe...

    Sekolah akan makin seru kalau anak2 ada yg nangis ya..? :D

    ReplyDelete
  12. Semoga guru2 di sekolah juga sabar2 deh ngadepin polah tingkah anak2 yang super unik ya..? hehehe
    Salam kenal kembali ya...

    ReplyDelete
  13. anak kecil akan menangkap dari apa yang mereka lihat. sangat mudah terbentuk dari didikan lingkungan.

    kalo saya gak suka pukul2an dari kecil karena takut hahahahaha

    ReplyDelete
  14. :D

    halo mbak violet
    lum di updet updet yah :P

    ReplyDelete
  15. @Oby: makasih buat senyumnya By, senyum balik ya *ini lebarrrr banget senyumnya, awas ada yang nyelip heheee..* maap belum sempet updet, koneksi internet nggak lancar neehhh *upss... alesaaaannn ajah hehe...)

    @the others : iyaaaa... lha wong nggak ada 5 menit abis pukul2an anak udah main bareng, nah ini ortunya gara-gara anaknya dipukul anak lain (yang notabene temennya) jadi ngediemin n gak mau main lagii... gimanaaa gitu yaa???? *prihatin :( *

    @Mbak Reni: Amiennn... mohon doanya untuk selalu bisa memanjangkan usus heheee.... biar bisa sabar ngdepin polah anak2 yang luarbiasa aktif... senan kenal dengan mbak Reni :)

    @Zulhaq: betul banget Zul, tumben kali ini nggak sinting heheee.... Eh pukul pukulan boleh lhoo.... pake kelingking (itu mah nyulekkkk... :P)

    ReplyDelete