Friday, May 7, 2010

Penipuan model baru??

Dear Parents, baru tadi nih saya dapet cerita.Postingan saya kali ini agak menyimpang dari dunia anak, tapi semoga berguna untuk parents dan keluarga. Pulang kerja, suami saya cerita kalo temennya di kantor hampir aja kena penipuan model baru. "Penipuan model baru??? soal bobol ATM ato gundam nih (eh Gundam itu pilm anak-anak jaman baheula denk yah?????)" cerocos saya.

Jadi gini ceritanya, suaminya temen suami saya (sebut saja namanya mbak Lia) itu dapet telepon di kantor dari suaminya yang memberitakan kalo suaminya kecelakaan dan dalam kondisi parah sehingga gak bisa ngomong dengan jelas (kata mbak Lia sih suara penelpon itu mirip dengan suara suaminya). Sang penipu (yang ngaku jadi suami mbak Lia) bilang kalo dia lagi dalam keadaan muntah darah dan sudah tidak bisa apa-apa lagi. Dia bilang dia nabrak 2 orang yang langsung meniggal di tempat dan keluarga korban minta ganti rugi sejumlah 75 juta (kalo gak salah).

Mbak Lia segera aja kepikiran buat transfer sejumlah uang yang diminta lha wong beliaunya udah panik, tapi segera dicegah sama temen-temen kantor yang lain. Mbak Lia juga curiga coz suaminya biasanya telepon ke HP dan gak pernah telepon ke kantor. selidik punya selidik (karena diprovokasi temen-temen kantor), mbak Lia langsung telepon ke HP suaminya, dan jawaban di seberang adalah "Eh, Li... ngapain telpon? lagi makan siang nih..."

Terang aja mbak Lia langsung 'plong' ngedengernya. Lega karena gak jadi kena tipu dan lebih lega lagi karena ternyata suaminya baik-baik aja.

 Parents, berbagi informasi terlalu detail di jejaring pertemanan atau apapun di dunia maya ternyata bisa memberi kesempatan orang tak dikenal dengan mudah masuk ke dunia nyata kita lho. Mbak Lia tadinya sempat percaya karena sang penipu juga tau kalau keadaan rumah sudah kosong, bahwa anak mereka sudah pulang dari sekolah, dan hal ini yang sempat buat mbak Lia merasa yang menelponnya itu benar suaminya.

Jadi buat parents, selalu ingat untuk cross check segala macam informasi yang diterima yah. berhati-hati juga untuk selalu melindungi keluarga dari ancama yang kian jahat di luar sana.

Tetap semangat dan kita pasti bisa!!!

8 comments:

  1. alhamdullilah y selamat,..keluargaku juga nyaris kena penipuan seperti itu,..dengan modus yg sama mengatakan kl adekkuk kecelakaan untung kami gak panik trus langsung telp adek eh ternyata dia baek2 saja, Alhamdullilah gak kena,..

    ReplyDelete
  2. ...
    sekarang macem-macem ya mbak model penipuan..
    serem juga..
    semoga saja tidak menimpa keluarga kita..
    dan musti makin hati-hati..
    ...
    salam
    ..
    -AtA-
    ..

    ReplyDelete
  3. @Mei: iya mbakkk, saya jadi khawatir soalnya saya panikan :) intinya klo ngadepin kaya gini harus cool, calm, n confident heheee...

    @Ata: Amien... oh ya, thanks untuk add di FB-nya ya :) Best regards,:)

    ReplyDelete
  4. eh ada toh penipuan sperti itu
    untung gak kena tipu yah temennya mba :D

    ReplyDelete
  5. pernah denger nih yang kek gini. bener ya, ati2 kalo berbagi informasi via situs jejaring sosial. tapi bagaimana lagi, kan biar dibilang exist... ^_^

    ReplyDelete
  6. @Ria: iya.. makanya musti bisa pilah2 info yang ditaro di jejaring pertemanan yawh. thx dah mampir.

    @Kis: haha... mau exist tapi malah buntung klo gak ati2. cips cips...sukses bwt Kis ya...

    ReplyDelete
  7. ehhehe iya bener mbak violetya,,, guru oby juga pernah di telpun penipuan kayak gitu
    telpon rumahnya kena sadaap..

    ReplyDelete
  8. @Oby: kok bisa kena sadap ya by? Oby pernah nyadap juga gak? nyadap nira kaliiii... :)

    ReplyDelete