Sunday, November 21, 2010

balada penggilesan cucian

Di hari sabtu malam minggu diantara remang bulan temaram, ceileeeee.... Saya dan Uda memutuskan untuk belanja (karena Uda gajian tanggal 20 makanya tanggal segitu adalah tanggal muda buat kami dan tanggal 1 adalah tanggal muda buat saya karena gantian saya yang gajian) heheheh...

Berencana untuk membeli barang-barang kebutuhan rumah tangga di toko serba ada *padahal banyak barang yang nggak ada hahaha*  terdekat, kami berkeliling dan mencari-cari sebuah benda bernama *gilesan cucian* jeng...jeng...jeng...

Berdekatan dengan sapu dan keset juga bagian cobek, kami menemukan gilesan cucian yang amat sangat *alamak segede-gede umat* besarnya. Terbuat dari kayu dengan papan bergerigi yang mantap *dan tajam-tajam kaya gigi buaya* hayyahh...

Berpalinglah kami ke bagian selanjutnya, bersama dengan ember super duper besar dan sikat-sikat WC, kami menemukan gilesan cucian yang lebih ringan ^terbuat dari busa^ yang enteng *namun dengan ukuran yang sama seperti penggilesan cucian kayu* dengan harga lebih murah. Berdasar sifat sok teu  saya dan uda, kami melirik barang di sampingnya yang bentuknya lebih lucu, terbuat dari plastik dan permukaannya tidak bergerigi.

Setelah melihat harganya yang cukup terjangkau, kami memutuskan membawanya di kasir. 

Mas penjaga kasir sempat mengernyit dengan pandangan tidak ridho pada kami sambil berteriak pada mas-mas di bagian penjaga barang:
Mas Kasir             : "Wooyy...ini dijual gag?" *karena gag melihat ada label harga pada barangnya*
Saya dan Uda       : *saling berpandangan tanpa kata namun membatin "lha...wong ditaruh di rak kok gag   dijual gimana sih????"*
Mas penjaga barang: dijual kok...
Mas Kasir            : namanya apa nie? bagian mana sih???
Mas penjaga barang: itu limabelas rubu harganya, namanya tatakan bayi!!!

Saya dan Uda       : Hah!!!! TATAKAN BAYI???? kirain gilesan cucian??? *berpandangan dengan muka melas sambil berpikir bahwa sebelum kandungan 7 bulan gag boleh beli peralatan bayi*

Kami segera membayar dan melengos ngacir tanpa mempedulikan mas kasir yang dengan manisnya mengucapkan terima kasih (padahal biasanya kami menjawab dengan paduan suara gabungan suara bass uda dan suara sopran saya  "sama-sama")

Saat menuju tempat parkir, saya bertanya pada Uda
Saya              : Tatakan bayi? emang bayinya mau disajikan ya?
Uda               : Maksudnya tempat taro bayi kali Ay.
Saya              : Ooohhh... mungkin tempat tirisan bayi kalo abis mandi ya???
Uda               : Kok ditirisin? emang bayinya abis diapain? digoreng??
Saya              : Enggak lah Da, abis di rebus xixixixixix.......
Lalu uda dengan tampang sok galaknya melirik tajam, yang membuat saya bermanuver untuk mengelus perut saya dan mengatakan "naudzubillahi min dzalikkkkkk....amit-amit ya dek"

saya jadi pengen mengadakan kuis di  fesbuk dan memasang foto dengan caption "quiz: digunakan untuk apakah alat ini???" dan saya yakin banyak yang jawabannya ngaco seperti saya hahahah....nanti jika saya sempat akan saya upload fotonya heheheh....

ini nih...tirisan bayi ituhhhh wkwkwkwkw :p


8 comments:

  1. emang barangnya kayak gimana sih?.. koq saya jadi ngebayangin yang sadis-sadis gitu :D

    ReplyDelete
  2. PEngen lihat bentuk barangnya nih... hahaha. Bisa makmuman gitu salahnya... hahaha

    ReplyDelete
  3. Kuis-nya di FB udah dijalankan belum..? Pengen tahu gimana jawabannya... :)

    ReplyDelete
  4. hihihi...dasar mama Ayaaaaa...
    Aku tau tuuuuuuh...

    Kalo bayi mandi kan suka di taro di ember besar yang lonjong tuuuuuuh...

    Kadang2 kan bayi nya suka gerak gerak dan agak licin karena sabun tuuuuh...

    Makanya ditaro lah si penggilasan itu di atas ember nya...di senderin gitu...trus dede bayi nya di tidurin deh disitu...

    Jadi gak usah takut kejebur kalo lagi nge mandiin...

    Gimanaaaa?
    Aku menang kuis doooooong...hihihi...

    ReplyDelete
  5. kuisnya di sini aja... ga punya fesbuk soalnya :D

    ReplyDelete
  6. @Gaphe: nah...itu masalahnya, foto2 di hapeku lagi gak bisa ditransfer ke lappie nie... Hixzzz...

    @Mba Reni: heheheh...iya sih..kita sok teu hehehhe. belum sempat bikin quiznya mbak, karena fotonya belom bisa di upload :(

    @teteh Ery: iya deh menaaanggggg...buat teh Ery apa sih yang enggak hahahhaah....makasih ya infonya :) jadi tau nie kalo emang ada yang namanya tatakan bayi :p

    @La: yahhh..klo kuisnya disini dah pada tau lah fungsinya La....:D

    ReplyDelete
  7. ahh.. kamu katro amat si Ay.. haha..
    btw, kalo mau beli alat2 bayi ngapain harus ada pantangan setelah 7bulan?? aneh bener?? sapa tuh yg bikin aturan, kurang kerjaan aja.. wkwkwk.. kao mau beli mah tinggal beli aja.. ga boleh belinya kalo ga bawa uang, itu baru bener.. heee...

    ReplyDelete
  8. @Imam: hehehe....ya maap....kan gak tau jenis-jenis peralatan bayi masa kini, taunya cuma clodi, baby wrap sama moonwalk doang hehehe....
    Yaaa....sebenernya gapapa juga siyh mau beli sebelum 7 bulan, tapi dananya baru turun setelah 7 bulan ki hehehheh...(intine rung duwe duit hehehehh) salam buat mbak Lulu n zid-zid :)

    ReplyDelete