Monday, July 30, 2012

Makanan Shoji setelah 1 tahun

Saya lagi mencoba nyari gambar2 Shoji beberapa bulan lalu, tapi gak banyak yang ditemukan, kayanya sih kesimpen di lappie ayah Shoji, jadi beberapa gambar aja yg mau saya pajang disini hehehe
Shoji sejak 1 tahun udah kami kenalin sama makanan keluarga, means apa yang kami makan juga dimakan ama Shoji. Jadi agak berkuranglah keribetan memasak 2 macam masakan di rumah.
Saya membiasakan masak sendiri meski saya sebenernya gak bisa masak dulu, tapi demi anak tercinta dan suami tersayang yang nggak terlalu suka beli masakan jadi, maka saya mulai menyingsingkan lengan turun ke dapur.

Oh ya btw ibu saya jago masak. entah kenapa masakan ibu, apapun itu, selalu enak dan jadi bahan patokan saya klo makan di luar. Jadi kalau gak lebih enak dari masakan ibu ya...belum bisa saya sebut enak hehehe. Oh ya, hebatnya ibu saya niih, beliau sempet sempetnya menulis resep resep masakan beliau dalam satu buku dan diberikan pada saya sebagai kado saat pernikahan saya *duh malah curcol, abis terharuuuu....

Mungkin blio tau kali ya, saya bakalan turun ke dapur juga akhirnya, jadi blio kasih resep resep andalan yg biasa dimasak di rumah daripada saya nyontek buku resep yang bumbunya udah berderet deret kaya pengumuman UMPTN (ada yang masih ngerasain hebohnya UMPTN or SNMPTN gak yaahh?? Jadul banget saya), masaknya ribet n masalah rasa belum tentu sesuai dengan lidah saya. Alhasil ibu menuliskan resep masakan yang simple simple aja,bumbunya minimalis, tapi jangan ditanya rasanya ....uenaknyaaaa...bikin bidadari kaya saya lupa diri (hayyaaahh). Ibu saya bilang, masak itu enggak saklek sama resep, karena masak itu harus pake perasaan, pake bumbu cinta, itu yg bikin masakan enak. klo pas lagi masak enggak enak hati, biasanya masakannya akan berasa aneh saya pernah ngalamin hehehe...

Ya awalnya grogi tingkat dewa saat nyiapin MPASI buat Shoji, mengingat saya menyadari kemampuan saya yang dibawah rata rata heheee...tapi modal sedikit nekad dan demi cinta, juga karena saya sadar, makanan bayi alami buatan tangan saya sudah pasti lebih banyak gizinya dan banyak cinta dibanding makanan instant. Belum lagi pengawet dan MSG yang ada di makanan instant hedeeehhh...serem deh.

Karena 6 bulan nyiapin MPASI sendiri untuk Shoji, tambah lagi tanpa gulgar sampai 1 tahun, Shoji nampaknya lebih suka dengan citarasa makanan yang alami. dan itu memudahkan saya untuk mengolah makanan tanpa bumbu macam macam.
Shoji selalu lahap makan makanan buatan saya (bangganya sayaaaa) jadi saya PD untuk menyiapkan masakan keluarga untuk Shoji dan ayahnya. Shoji dan ayahnya sendiri juga tidak suka makanan yang terlalu berbumbu. 

Well, Sekarang saya mau share beberapa resep favorit yang simple dan mudaaah banget buat pemula kaya saya tapi tetep disukai keluarga. biasanya masakan ini selalu ludes hihihi....

saya dan kumpula nemak emak pinter masak buat berbagi ilmu

Shoji udah saya biasakan makan sendiri sejak 15 bulan, jadi ya...berantakan adalah resiko yang harus dihadapi dengan lapang dada *elap keringet abis beresin kekacauan makan Shoji  

 
Shoji suka sekali Jagung :)

Menu sarapan andalan
Kalau nggak sempet masak ribet, ini resep paling simple :)
Bahan: nasi, buncis di blansing lalu potong potong, bawang putih cincang, telur, unsalted butter or salted butter untuk menumis, keju untuk taburan, tomat untuk hiasan
cara buat: tumis bawang putih dengan butter, masukkan telur, masukkan buncis potong, masukkan nasi, cetak dengan mangkok kecil, taburi keju, hias. done!

Modifikasi nasi goreng juga
Dua menu andalan buat sarapan hehhee
Sam ama menu yang diaas, tapi sayurannya lebih banyak (wortel, jagung pipilan, kapri), boleh juga ditambah udang cincang sebagai pengganti telurnya

Sausnya bisa juga dipakai untuk fu yung hay
Saya suka memanfaatkan saus...
Bahan: ikan nila, beri jeruk nipis dan sedikit garam, diamkan sebentar lalu goreng, sisihkan.
Untuk Saus: potong kecil tomat (6 biji) lalu rebus dengan sedikit air hingga airnya agak orange. Masukkan bawang bombay, bawang merah dan gula plus air asam atau jeruk nipis. Tambahkan sedikit maizena yang dilarutkan ke air, lalu aduk sebentar hingga agak mengental. Kalau sudah cukup konsistensinya, turunkan dr kompor. Untuk penyajian siramkan saus ke atas nila goreng. 
Kalau mau bikin fuyunghay tinggal campur telur, serutan wortel, udang cincang, fan sedikit terigu, goreng hingga kecoklatan, siram dengan saos tomat :)

Salah satu favorit saya
Saya suka Orak arik...since...forever! hihihii
Bahan: kembang kol, wortel serut, buncis iris tipis, bakso/udang, daun baeang iris tipis, telur.
Bumbu yang dihaluskan: bawang (3 siung), sedikit merica, kemiri (i butir), garam sedikit juga.
tumis bumbu yang sudah dihaluskan, tambah sedikit air, masukkan telur dan masak hingga bentuknya hancur, lalu masukkan sayuran plus daun bawang, tutup wajan dan diamkan sebentar hingga sayuran empuk dan airnya kering. Selesai! :)

Another simple recipe
Terik Tahu Ceker
Bahan: Tahu/tempe, daging sapi (saya kadang ganti denan ceker), santan kental
Bumbu: ketumbar 1sdt, bawang merah 5 siung, bawang putih 3 siung, salam dan lengkuas. Boleh ditambah gula garam sedikit agar rasanya lebih gurih.
Cara masak: Santan, tahu, tempe, daging/ ceker di rebus, masukkan bumbu yang sudah dihaluskan plus salam dan lengkuas, tutup wajan hingga matang :) Jadiiiiii....

Camilan Favorit
Dadar gulung keju

simple enak, banyak gizinya :p

Pisang bakar keju

For me, fruit is a must!
Buat saya tiada hari tanpa buah. jadi kami selalu sediakan buah untuk camilan Shoji. Biasanya sih buah yang lagi musim aja, soalnya harganya murah dan irit, toh buah lokal nggak kalah kok vitaminnya dengan buah impor heheh. Kadang kalo lagi pas ada duit lebih belanja di supermarket, tapi kalau lagi pas pasan, belaja buah di pasar pun jadi... Saya punya langganan penjual buah di kantor ayah Shoji. dia tiap hari bawa pepaya, pepayanya manisss sekali. Nggak ada tuh kamusnya beli pepaya dari dia rasanya tawar or hambar, Shoji suka sekali pepaya :) Buah enak, murah, vitaminnya banyak

Banyak menu lain yang simple looh, saya posting di postingan berikut yaaa...diantaranya semur kentang, sop jagung, sayur bayam manis, kare, bistik daging, dan bakmoy hehehhe...

Gimana dengan menu favorit putra putri bunda???
Salam Sehat :)
/Aya

Sunday, July 22, 2012

NWP saat puasa



Beberapa minggu lalu, Shoji sempat nggak mau micubun sama sekali. Tepatnya saat kehamilan saya menginjak 16 w. (i'm pregnant again, FYI...). Awal sadar kalau hamil lagi, sempet bingung, kaget, daaaannn...surprise pastinya. Nggak nyangka dikasih amanah (lagi) padahal Shoji belum genap 2 tahun. Rencana kami sebenernya sih tunggu Shoji 2 tahun dulu, baru dikasih adek, tapi...karena saya memutuskan untuk pake KB kalender dan CI (coitus interuptus) aja, ehhh....ada salah perhitungan tanggal (Jangan ditiru yang ini hehehehe).

Anyway, kami sangat mensyukuri kok dengan kehadiaran calon dedek. Awalnya ya masih H2C gituuh, takut gak bisa handle Shoji yang mulai aktif lari lari, manjat manjat dinding (seriously...semua rak dirumah sudah pernah dipanjat) dan mikir bakalan repot banget ngurus 2 anak balita sementara gak punya pembantu. Tapi...Allah pasti sudah mengatur semuanya yah :) dan kita percaya banget kalau dikasih amanah pasti Dia yakin kita bisa...InsyaAllah...

Saya sempat sedih tingkat dewa saat Shoji enggak mau micubun dari gentong, nangis sesenggukan malem malem, sediiih dan sempet stress kayanya. Tapi kemudian ketauan bahwa Shoji gak mau micubun karena ada sariawan gede banget di deket mulutnya (so mom, please check, weather your babies have problem with their mouth or tongue, before decided that they didn't like our food oor our milk). Agak lega juga sih pas sadar itu dan masih punya harapan kalau Shoji sembuh sariawan, dia akan mau micubun lagi, jadi selama Shoji sariawan saya perah deh ASI-nya, ngeluarin lagi semua perlengkapan perang jaman berjibaku memerah ASI semasa kerja dulu.

Tapi ternyatah...oh ternyataaahhh... setelah sariawannya sembuh, Shoji tak kunjung jua mau micubun dari gentong Hiks....sedih lagi...Tapi ya sudahlah,akhirnya saya perah aja trus susunya. Alhamdulillah, Shoji masih mau micubun dari gelas. 

Nah, memasuki bulan puasa ini cukup deg degan juga sih. Karena saya hamil 20w, secara perut udah segede gentong semangka (gentong kegedean kali yaaaa), untuk gerak udah gak selincah saat punya flat tummy gituuu, sementara Shojinya makin aktif. Mengerjakan pekerjaan rumah beberes, memasak, dll juga masih jalan seperti biasa, huftttt....jadi puasa pun jadi tantangan tersendiri buat saya. Oke laaah, memang kemaren saat Shoji di perut (puasa 2 tahun lalu saya memang gak jalanin karena saran dokter melihat kandungan saya yang agak lemah) saya tidak puasa. Tapi tahun lalu saat menyusui Shoji saya ikut puasa kok 1 bulan full, yah ada bolong dikit karena sakit. 

Naah...bulan ini saya tantangannya 2 nih, hamil (saat ini menginjak 21w) dan menyusui Shoji (meski diperah aja), udah pada ngerasain dooong rasanya hamil dan rasanya menyusui, kalau di paket combo gimana tuhhh??? hehhee belum lagi sekarang aktivitas saya di rumah. Dulu jaman di kantor, aktivitas saya emang gak terlalu berat, tapi momong anak itu fisik dan mental bener bener diuji hihihihi iya gak siiiihhh???? musti ekstra tenaga dan ekstra sabaaaar.

gambar diambil dari sini

Tapi Alhamdulillah 2 hari kemarin menjalankan puasa kok ya lancar lancar aja ya, Shoji cukup kooperatif dan dedek juga sangat pengertian. Beberapa tips saya untuk sukses puasa baik saat hamil maupun menyusui mungkin bisa dicoba...
- Biasakan minum air putih banyak saat sahur dan berbuka (saya minum airputih 600ml x 2 gelas)
- Makan cukup variasi dan gizinya (usahakan megandung karbohidrat, protein, vitamin)
- Konsumsi buah setelah sahur (terutama yang banyak air)
- Minum vitamin yang disarankan oleh dokter kandungannya jangan lupa
- Cari permainan yang silent play untuk anak yang dimomong (kalau di rumah) Shoji biasa saya sediain buku bacaan atau permainan yang melibatkan kemampuan kognitif aja biar kita nggak ikutan capek.
- Afirmasi ke diri sendiri saat berniat puasa, bahwa kehamilan kita sehat, air susu kita lancar, kita siap beraktivitas seperti biasa dll yang bisa memotiasi untuk tetap semangat menjalankan puasa.
- Minum/ makan suplemen (jika perlu) untuk menambah energi. Saya minum Nutrishake setelah sahur, Alhamdulillah, cukup efektif menahan rasa lapar berlebihan.
Semua kembali ke mindset kita kan yaaa? dan saya percaya banget kalau segala sesuatu jika inputnya positif akan menghasilkan output yang positif juga :)

Semangat ngASI ya bundas....


9 m up baby :)

Lahapnya Shoji

Uhm...setelah kenalan dengan makanan bayi 6-8 bulan, ini sedikit share untuk menu makan bayi 9 months up ya. Umumnya sih setelah 9 bulan sampai 1 tahun, udah mulai lebih bervariasi , meski masih tetap no gulgar sampai 1 tahun. Mulai 8-9 bulan, biasanya makanan yang diberikan berupa bubur saring. sudah bukan bubur lembut lagi yang perlu diblender, tapi agak lebih kasar teksturnya. Jika sudah mulai tumbuh gigi, maka baby mulai dikenalin sama tim lembut.

Shoji tuh...setelah 9 bulan makanannya gak banyak berbeda kok dr jaman 8 bulan, cuma klo makanan 8 bln masih bubur saring dan teksturnya alus alias masih diblender, pas 9 bulan udah mulai tim atau kukus kukus dilumat aja. Selain sponfed, saya juga udah mulai nyobain metode BLW (baby led weaning) in case ada yg belon familiar dengan BLW, BLW itu metode pemberian makan ke baby dengan makanan padat yang dipotong potong sebesar telunjuk orang dewasa atau dibentuk dengan tujuan memudahkan bayi untuk menikmati acara makannya dengan mandiri.

BLW bisa untuk menawarkan bayi berbagai macam makanan dan membebaskan mereka untuk bereksplorasi dan memilih makanannya sendiri saat mereka siap. 

In case ada yang mau nerapin metode BLW, bisa nyontek chartnya disini


Weaning chart

Stage

Can Have

Can't Have

First Foods
It's advised that you wait until your child is six months old before you introduce solids. You need to assess carefully whether your child genuinely needs solids earlier than 6 months.
Click here for more information on when to wean.
If you’re unsure, speak to your health visitor.
Note:babies can digest yellow/orange vegetables more easily than green vegetables initially.

  • Gluten (avoid wheat, rye and barley-based foods e.g. bread, flour, pasta, some breakfast cereals, rusks and oats.)
  • Eggs
  • Nuts and sesame foods (like sesame oil)
  • Fish or shellfish
  • Soya-based products
  • Honey
  • Cows, goats and sheep's milk
  • Soft and unpasteurised cheeses
  • Chicken or meat
  • Salt
6 to 9 months
See our food allergies and intolerances pages for more information on why it is important to delay the introduction of certain foods.
You can find information from the FSA about peanut allergy, and introducing nuts to your child's diet here.
  • Fruits and vegetables 
  • Oats and other gluten foods. Avoid very high fibre foods though
  • Cooked eggs
  • Peanut butter and ground nuts (only if no history of allergies in family and not whole nuts as they’re a choking hazard)
  • Chicken
  • Fish
  • Meat (including beef, pork and lamb)
  • Cheese and cow's milk for cooking
Notes: 
It’s best to start giving mild tasting chicken and white fish before introducing the stronger flavours of beef or lamb.
While cow’s milk is suitable for cooking, it shouldn’t replace breast or formula milk as a drink until your child is 12 months old as it is too high in salt and protein and too low in iron and other vitamins.
  • Honey
  • Salt
  • Shark, swordfish or marlin (due to high mercury levels)
  • Goats and sheep's milk
  • Mould ripened soft cheeses
  • Raw or lightly cooked eggs
  • Sugary foods and drinks (these can encourage a sweet tooth and lead to tooth decay when your baby’s teeth start to come through. Only add sugar to foods if it’s really necessary. Sweet puddings, biscuits, sweets and ice creams are not recommended.)
9 – 12 months
See our toddler food page for more ideas.
  • As above

 

Ada sih yang bener bener menerapkan BLW sejak anak mulai kenal MPASI, tapi kalau saya masih pake metode pure, bubur halus, bubur lembut, bubur saring, tim. BLW saya berikan khusus buat cemilan dan buah Shoji aja.

untuk pemberiannya bisa seperti panduan berikut
ASI Sesuka bayi, Pure buah 1 kali, Bubur Saring 1 kali, Makanan Tim 2 kali. Naah..kalau untuk

Tim 9 months up Shoji

Menginjak 9+ Shoji udah mulai lebih variatif makannya. Karena giginya belum nongol cukup banyak, saya masih kasih makanan dalam bentuk tim. Setelah pure, bubur lembut, bubur saring, naahhh waktunya maju ke tekstur tim alias yang lembek lembek hihihi...

beberapa adalah menu yang pernah saya cobakan ke Shoji:

Tim ikan Patin
Ikan patin ambil dagingnya, haluskan
2 cangkir air matang
2 siung bawang putih
2 siung bawang merah
Daun salam
2 sdm kacang merah, rebus, haluskan

Cara membuat:
Masak ikan patin dengan 2 cangkir air matang, daun salam, bawang merah dan daun bawang , hingga air mendidih kemudian masukkan kacang merah rebus, aduk rata. Sajikan hangat

TIM IKAN ISI WORTEL
Bahan:
fillet ikan kakap, haluskan wortel, parut kasar,
labu kuning, parut kasar
kentang, parut kasar
1 butir telur

keju parut
kaldu sayuran (secukupnya)
Cara Membuat:
1. Campur semua bahan, kecuali keju, lalu aduk hingga rata.
2. Bagi dua dan taruh dalam mangkuk tahan panas yang telah diolesi margarin, taburi keju, dan tutup dengan kertas aluminium.
3. Taruh di wadah tahan panas yang lebih besar dan isi dengan sedikit air. Panggang di oven hingga matang.
Catatan:
Tim ini dapat juga dimasak dengan cara: taruh campuran bahan di panci kecil, kemudian masak di atas panci yang lebih besar yang berisi air.
Untuk: 2 porsi



Selamat mencoba....