Sunday, July 22, 2012

NWP saat puasa



Beberapa minggu lalu, Shoji sempat nggak mau micubun sama sekali. Tepatnya saat kehamilan saya menginjak 16 w. (i'm pregnant again, FYI...). Awal sadar kalau hamil lagi, sempet bingung, kaget, daaaannn...surprise pastinya. Nggak nyangka dikasih amanah (lagi) padahal Shoji belum genap 2 tahun. Rencana kami sebenernya sih tunggu Shoji 2 tahun dulu, baru dikasih adek, tapi...karena saya memutuskan untuk pake KB kalender dan CI (coitus interuptus) aja, ehhh....ada salah perhitungan tanggal (Jangan ditiru yang ini hehehehe).

Anyway, kami sangat mensyukuri kok dengan kehadiaran calon dedek. Awalnya ya masih H2C gituuh, takut gak bisa handle Shoji yang mulai aktif lari lari, manjat manjat dinding (seriously...semua rak dirumah sudah pernah dipanjat) dan mikir bakalan repot banget ngurus 2 anak balita sementara gak punya pembantu. Tapi...Allah pasti sudah mengatur semuanya yah :) dan kita percaya banget kalau dikasih amanah pasti Dia yakin kita bisa...InsyaAllah...

Saya sempat sedih tingkat dewa saat Shoji enggak mau micubun dari gentong, nangis sesenggukan malem malem, sediiih dan sempet stress kayanya. Tapi kemudian ketauan bahwa Shoji gak mau micubun karena ada sariawan gede banget di deket mulutnya (so mom, please check, weather your babies have problem with their mouth or tongue, before decided that they didn't like our food oor our milk). Agak lega juga sih pas sadar itu dan masih punya harapan kalau Shoji sembuh sariawan, dia akan mau micubun lagi, jadi selama Shoji sariawan saya perah deh ASI-nya, ngeluarin lagi semua perlengkapan perang jaman berjibaku memerah ASI semasa kerja dulu.

Tapi ternyatah...oh ternyataaahhh... setelah sariawannya sembuh, Shoji tak kunjung jua mau micubun dari gentong Hiks....sedih lagi...Tapi ya sudahlah,akhirnya saya perah aja trus susunya. Alhamdulillah, Shoji masih mau micubun dari gelas. 

Nah, memasuki bulan puasa ini cukup deg degan juga sih. Karena saya hamil 20w, secara perut udah segede gentong semangka (gentong kegedean kali yaaaa), untuk gerak udah gak selincah saat punya flat tummy gituuu, sementara Shojinya makin aktif. Mengerjakan pekerjaan rumah beberes, memasak, dll juga masih jalan seperti biasa, huftttt....jadi puasa pun jadi tantangan tersendiri buat saya. Oke laaah, memang kemaren saat Shoji di perut (puasa 2 tahun lalu saya memang gak jalanin karena saran dokter melihat kandungan saya yang agak lemah) saya tidak puasa. Tapi tahun lalu saat menyusui Shoji saya ikut puasa kok 1 bulan full, yah ada bolong dikit karena sakit. 

Naah...bulan ini saya tantangannya 2 nih, hamil (saat ini menginjak 21w) dan menyusui Shoji (meski diperah aja), udah pada ngerasain dooong rasanya hamil dan rasanya menyusui, kalau di paket combo gimana tuhhh??? hehhee belum lagi sekarang aktivitas saya di rumah. Dulu jaman di kantor, aktivitas saya emang gak terlalu berat, tapi momong anak itu fisik dan mental bener bener diuji hihihihi iya gak siiiihhh???? musti ekstra tenaga dan ekstra sabaaaar.

gambar diambil dari sini

Tapi Alhamdulillah 2 hari kemarin menjalankan puasa kok ya lancar lancar aja ya, Shoji cukup kooperatif dan dedek juga sangat pengertian. Beberapa tips saya untuk sukses puasa baik saat hamil maupun menyusui mungkin bisa dicoba...
- Biasakan minum air putih banyak saat sahur dan berbuka (saya minum airputih 600ml x 2 gelas)
- Makan cukup variasi dan gizinya (usahakan megandung karbohidrat, protein, vitamin)
- Konsumsi buah setelah sahur (terutama yang banyak air)
- Minum vitamin yang disarankan oleh dokter kandungannya jangan lupa
- Cari permainan yang silent play untuk anak yang dimomong (kalau di rumah) Shoji biasa saya sediain buku bacaan atau permainan yang melibatkan kemampuan kognitif aja biar kita nggak ikutan capek.
- Afirmasi ke diri sendiri saat berniat puasa, bahwa kehamilan kita sehat, air susu kita lancar, kita siap beraktivitas seperti biasa dll yang bisa memotiasi untuk tetap semangat menjalankan puasa.
- Minum/ makan suplemen (jika perlu) untuk menambah energi. Saya minum Nutrishake setelah sahur, Alhamdulillah, cukup efektif menahan rasa lapar berlebihan.
Semua kembali ke mindset kita kan yaaa? dan saya percaya banget kalau segala sesuatu jika inputnya positif akan menghasilkan output yang positif juga :)

Semangat ngASI ya bundas....


No comments:

Post a Comment