Wednesday, January 27, 2016

Tips meninggalkan baby usia 5 bulan ke luar kota

Dapet tiket untuk Director Seminar 21016 di Bali


Hai Bundas,

Kali ini saya mau share persiapan saya meninggalkan Aisha ke luar kota. Sedikit deg degan juga karena saya belum pernah sama sekali meninggalkan Aisha. Kemana mana saya bawa hehehe
Mengingat riwayat kelahiran Aisha (baca postingan sebelumnya) termasuk karena sakitnya Aisha, saya sedikit parno untuk jauh jauh darinya.
Namun, dikarenakan ini adalah tugas dinas, sekaligus kesempatan saya untuk menambah ilmu di bisnis Oriflame yang saya tekuni saat ini, maka saya harus menguatkan hati (dan merogoh kantong #ehh) untuk segala macam persiapan terkait tugas dinas saya ini.

Jadi rencananya, insyaAllah saya akan ke Bali bulan Februari guna mengikuti acara Director Seminar. Ini acara tahunan Oriflame yang diperuntukkan bagi konsultan New Achiever Senior Manager up. Kalau tahun depan saya nggak naik level, saya tidak qualified mengikuti Director Seminar berikutnya. Jadi, bangga banget dooong, sekaligus kesempatan untuk menimba ilmu lebih banyak.

Gambar dari web resmi Oriflame

Well, apa saja yang sudah saya siapkan?
Sejak kelahiran Aisha (bulan September 2015) saya sudah mulai memikirkan apa apa saja yang harus saya lakukan jelang keberangkatan saya. Dimulai dengan menghitung usia Aisha saat saya tinggalkan.
Karena Aisha belum genap 6 bulan dan saya pengen banget Aisha lulus ASI eksklusif, maka persiapan untuk manajemen ASI Aisha adalah yang utama.

Pertama tama, saya cari dulu babyschool yang bisa mengakomodasi kebutuhan saya. Ternyata saya nemu niih ada baby school di dekat rumah. Rekomendasi sahabat dan cukup pro ASI. Saya agak lega sewaktu survey dan bagian FO nya mengatakan bahwa jika anak gak bisa ngedot akan diberikan ASI dengan cara lain

Kedua, saya memastikan Aisha bisa minum ASIP dengan media lain. Saya udah coba niih pake gelas sloki (Medella cupfeeder) ternyata Aisha masih sulit, begitu juga dengan sendok. ASIP nya lebih banyak yang tumpah dibanding yang masuk hiks...
Saya juga cobakan minum dari botol tommeetippee (dulu Shoji dan Rey sukses dan lancar jaya minum pakai ini) ternyata Aisha gak mau. Bagian dotnya didorong dorong dengan lidah sebagai penolakannya. Duuhhh... saya sempat googling juga ada medela advance cupfeeder yang diperuntukkan baby dengan masalah bibir, cuma harganya alamaaakkk... dan itu akan dipakai sebentar aja rasanya kurang ikhlas gitu hehehe...

Akhirnya dapat saran dari teman teman untuk coba Pigeon Peristaltick plus niple wideneck. Dipinjami botolnya oleh teman saya mba Eka... (makasiih mba Eka, mwah mwah) jadi saya tinggal beli dot nya saja (Alhamdulillah cukup berhemat)

Ternyata setelah dicobakan, Aisha mau lhooo... saya lumayan kagum. Ayahnya bilang gak terlalu susah, karena Aisha cukup nyaman dengan nipple nya yang lembut.

Oke, satu masalah teratasi

Ketiga, saya sudah mulai menabung ASIP sejak Awal Desember, masalah yang dihadapi adalah saya nggak dapat pinjaman Freezer *mulai panik lagi. Freezer saya kecil dan bunga es mulai tebal. Alhamdulillah dapet pertolongan lagi dari teman saya mba Nurul yang rela memberikan space freezernya untuk menampung ASIP aisha sementara sampai saya dapat pinjaman freezer.
Awal Januari, baru ada freezer available untuk disewa. Bersyukur banget deeh, langsung pindahan dan lebih semangat untuk nyetok ASIP.
Jadi memesan freezer jauh jauh hari sebelum kita mau pakai is a must ya bunda. Karena saya juga akhirnya masuk waiting list.

Keempat, pastikan selama di luar kota kita tetep memerah ASIP di jadwal biasa baby minum ASI. Ini adalah barang barang yang wajib dibawa saat acara
1. Breastpump
2. Ice gel (dibekukan di freezer hotel)
3. Kantong ASIP (praktis, kalau bawa botol kaca berat bo)
4. Sikat dan sabun cuci botol
5. Pastikan hotel menyediakan pemanas air untuk sterilisasi.

Ngikut saran mbakyu saya, mba Ika, saya bawa coolerbag Gabag posh 2 in 1 yang ukurannya segede gaban ituuu... Bagian yang ada insulatornya bisa untuk tempat pompa, ice gel, dan hasil perahan. Sementara bagian atasnya bisa untuk berbagai peralatan seminar. Bentuknya ransel sehingga tidak ribet tenteng tenteng banyak tas

Kelima
Pastikan baju baju kita selama acara ada akses bukaan depan. Jadi selama seminar bisa pumping di ruang seminar (jangan lupa bawa nursing apron). Ini berlaku untuk acara Oriflame yaaa, karena biasanya lampu terfokus ke panggung, dan sound-nya menggelegar badai. Jadi saat kita merah ASI, nggak akan terlalu keliatan dan suaranya nggak kedengeran insyaAllah. Jadi ilmunya gak akan ada yang terlewat (ogah rugi banget saya hehe)

Oke, lima tips dari saya cukup yaaaa
Postingan berikutnya insyaAllah mengenai hitung hitungan ASI yang perlu di stock untuk bayi :)

Salam ASI
/Aya

6 comments:

  1. Coolerbag gabag posh 2 in 1 yang kayak gmn mba? Bwrapaan?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bentuknya ransel gitu, ntar aku posting di postingan berikutnya nih rencananya. Tunggu yaaa :)

      Delete
  2. Boleh dicoba nih buat anak kedua. Tapi berharap semoga tidak ada acara yang mengharuskan keluar kota dan meninggalkan si dia.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbaaa...
      Sekedar tips aja
      Saya juga berharap besok besok klo keluar kota bisa dibawa bayinya
      Berhubung ini perjalanan dinas, jadi harus ditinggal hiks
      Anak kedua sudah berapa bulan mba?

      Delete
    2. Anak kedua masih di perut. Hehehe, 7 bulan.

      Delete
  3. wah2 belum bagus tipsnya nih untuk ibu yang mempunyai balita dan ingin keluar kota. kalo saya belum kepikiran gini soalnya masih sekolah hehe. tapi nice post bu.
    oh iya, kalo berkenan boleh minta folbacknya? :)

    ReplyDelete