Tuesday, October 11, 2016

Ketika Tawaran Kuliah S2 di Depan Mata

Hai Bundas,

Gambar dari www.blog.studentadvisor.com

Menjadi mahasiswa, yang terbayang adalah orang orang yang berjiwa muda, penuh prestasi, haus ilmu dan aktif berorganisasi. Ya setidaknya itu bayangan saya saat akan masuk ke jenjang kuliah (yang mana saya ternyata gak begitu wkwkwk).  

Masa kuliah buat saya adalah masa mencari jati diri. Karena semasa SMA adalah masa ABeGeh LabiL yang sedang cari eksistensi wohoooo. Tapi ada juga yang masa masa ini juga sudah memikirkan jenjang pernikahan looh. 

Baca: nikah muda

Nah, kemudian ketika sudah selesai masa perkuliahan dan segala romantika masa remaja matang #tsaah... Maka pilihan selanjutnya adalah:
1. Bekerja
2. Menikah
3. Lanjut kuliah.

Pilihan saya adalah yang pertama, meski akhirnya saya bekerja di bidang yang jauh banget dari pendidikan formal yang saya ambil. Gapapa lah yaaa... Kuliah kan tujuannya cari ilmu bukan cari ijazah *oh yaaa? #pasangtampangRaisakaget.

Lanjut yah, jadi ketika akhirnya pilihan jatuh pada nomor satu dan dua, apakah kemudian harus mengubur jauh jauh impian melanjutkan masa kuliah penuh romantika? Tentu tidaaaak, setelah bekerja atau menikah-pun melanjutkan kuliah S2 selalu jadi impian (termasuk bagi saya *hiks)

Dan ternyata sah sah saja untuk para pekerja atau bapak dan ibu rumahtangga untuk kembali meneguk bangku perkuliahan dengan berbagai alasan. Macam macam ternyata alasan alasannya ya, mulai dari yang remeh temeh, sampai yang jadi alasan standar. Apa aja siiiih, pengen tau? Atau salah satu alasan dibawah ini adalah alasan bunda mengambil S2?

Cekidot...

1. Bingung gak dapet dapet kerjaan dengan bekal ijazah S1.
Alasan klasik dan standar banyak mahasiswa S2. Biasanya sebulan sampai setahun mencoba peruntungan cari kerja di dunia yang penuh persaingan ini. Well, lulusan S1 sekarang udah bejibun cuuuy, saingannya kalau jaman dulu udah kaya lulusan SMA atau SMK laaah... Jadi untuk bisa memenangkan persaingan, mereka perlu senjata andalan dan (semoga bukan jadi) senjata pamungkas....tetereeeeteeeeet.....ijazah S2.

2. Pengen lebih mendalami ilmu yang dipelajari pada kuliah sebelumnya.
Nah yang seperti ini adalah contoh mahasiswa yang dulu pas masuk udah nemu ada yang klik sama bidang ilmu kuliah S1. Ibaratnya orang baru naksir naksiran, kenalan, lalu pengen masuk ke hubungan yang lebih serius #eaa. Rasa penasaran itu memang harus dituntaskan, bener gak? Karena apa? Karena darah itu merah, Jendral! Lanjuuut...

3. Ngikutin nasehat orang tua.
Jadi ada beberapa orangtua yang memang punya standar tertentu untuk anak anaknya. Kaya saya nih, ibu S1, bapak S2, anak kalau bisa standar kuliahnya S3. Hayo ngacung, ortu mana yang cita citanya sama kaya saya? Jadi sah sah aja yah sebenarnya. Yang penting kasih pijakan sama anak, beri kebebasan bertanggungjawab untuk bisa menjalankan cita cita mulia idaman ayah bundanya :D

4. Pengen ngejar syarat untuk profesi idaman.
Jadi dosen, peneliti, ilmuwan, penulis, dokter subspesialis dan beberapa profesi idaman lain tentunya mempersyaratkan jenjang pendidikan minimal. Maka itu, ini jadi motivasi untuk melanjutkan kuliah demi profesi. Biasanya kalau semangat kendor, diingat ingat lagi nih profesi impian, langsung balik lagi semangatnya hahaha

5. Menggunakan status mahasiswa demi aneka diskonan
Nah, ini agak unik nih. Kalau di kota lain, saya kurang tau. Tapi di Jogja; karena terkenal kota pelajar; banyak banget fasilitas yang bisa dinikmati dengan harga khusus. Tak terkecuali untuk mahasiswa S2. Seminar seminar atau workshop dan banyak pelatihan bisa diikuti dengan harga diskon jika kita menunjukkan kartu mahasiswa. Asik ya? Kesempatan seperti itu harus dimanfaatkan juga loh, selain mengejar keilmuan di bidang yang kita minati, mengejar berbagai ilmu tambahan dengan harga istimewa jangan sampai terlewat.

6. Pengen bernostalgia dengan suasana kampus
Sebagai seorang yang sudah menjalani kehidupan berkeluarga, atau bekerja tentu kesehariannya berbeda dengan yang berstatus mahasiswa. Bukan dalam artian cari gebetan atau untuk dolan dolan yaaa...tapi ada hal hal yang membuat hidup lebih refresh lagi ketika duduk kembali (dalam artian sebenarnya) di bangku dan ruang kuliah. Dan untuk pasangannya, dapat benefit diajak berkencan di kampus hahahah *itu saya sih. Abaikan!

7. Pengen mencari banyak relasi.
Kuliah lagi berarti menemukan komunitas baru. Komunitas yang isinya orang orang yang juga memiliki minat ilmu yang sama. Akhirnya, tidak hanya teman S1 saja yang bisa kita ajak joinan kerjasama, tapi juga temen teman kuliah S2. Umumnya mahasiswa S2 ini sudah semakin mengerucut tujuan kedepannya. Jadi jangan sampai kuliah S2 tapi nggak sosialisasi sama teman kuliahnya yaaa...

Nah, salah satu *eh banyak denk* alasan diatas juga menjadi alasan sahabat saya Ardiba Sefrienda untuk mengambil kuliah S2. Sebagai ibu rumahtangga 1 putra, Diba (panggilan akrabnya) punya berbagai harapan ketika memutuskan melanjutkan S2. Berawal dari keinginannya menjadi dosen atau peneliti, kini justru melirik bidang kepenulisan.

Ardiba dan saya di satu acara blogger

Tengok saja blog www.ardiba.com. Blog ini berisi aneka tulisan Diba mulai yang bertema teknologi pangan sampai yang curcol. Menurut Diba, menulis hal hal yang sesuai dengan bidang ilmu pasti lebih mudah kalau kita mempelajari ilmunya lebih dalam, tapi paling mudah adalah menuliskan curcolan hohoho.

Tips dari Diba, untuk Bundas yang mengambil kuliah S2 saat sudah berkeluarga, diantaranya:

1. Pastikan untuk menciptakan kondisi yang nyaman untuk semua anggota keluarga. Pastikan atmosfernya kondusif untuk semua. Gak dipungkiri akan ada lebih banyak waktu tersita untuk urusan kuliah ya, jadi time management kudu dipikirkan sungguh sungguh
2. Libatkan seluruh anggota keluarga untuk kerjasamanya. Ini termasuk eyang eyang dan pembantu rumahtangga (jika ada) dan suami (ini yang utama) untuk berbagi tugas menghandle anak dan pekerjaan rumahtangga.
3. Jalani dengan happy

Nah, temen temen yang akhirnya melanjutkan S2, apakah salah satu alasannya adalah yang saya sebutkan tadi, atau ada alasan lain? Sharing sharing yuk

Salam
/Aya

9 comments:

  1. Salut lho aku sm semangat mak diba..nggak kayak aku yg rasane udah males mau lanjut S2 soale udah rempong sama bayik. Mgkn tar klo anak udah gede jd semangat lg. Semoga..hahaha

    ReplyDelete
  2. Senangnya S2 pas udah nikah tu pas wisuda ada pendamping hehe
    Sukses buat Mbak Diba dan Mbak Kartika :)

    ReplyDelete
  3. aku jujurnya malah ga pengen mba lanjut S2 :D.pdhl dulu papa nawarin utk ttp biayain S2 ku. tapi udh keenakan kerja dan dapet gaji soalnya, jd aku tolak ;p.. lagian aku sadar diri, kalo hrs kerja, trs ambil program kuliah yg malam , aku ga bakal fokus nantinya.. pasti bkl ada yg hancur salah satunya.. smntara kalo disuruh milih berhenti kerja, ga mau juga :D.. gajinya udh telanjur enak :D.. makanya aku salut nih ama semua temen2 yg udh kerja, tp juga msh bisa lnjut s2.. kebanyakan ambil yg malam, ato yg cuma weekend tok. suamiku dulu ambil yg kls malam pas S2.. cape bgt memang, tp alhamdulillah ya hasilnya dipetik skr..

    ReplyDelete
  4. Keren emang ibu yang satu ini...

    Btw, ayok sekolah lagi, Mak Aya 😘

    ReplyDelete
  5. hua...emang untuk melanjutkan S2 butuh semangat dan manajeman waktu yang baik. Setelah dikomporin suami, sekarang aku akhirnya mau jungkir balik cari beasiswa dan ngelanjutin S2. Kuliah setelah jadi emak-emak rasanya beda bangat..

    ReplyDelete
  6. Aku salut banget emaks yang lanjutin s2, semangatnya itu patut dicontoh!

    ReplyDelete
  7. Habis baca artikel ini jd pengen kuliah lagi, moga2 nanti bisa terwujud..

    ReplyDelete
  8. kalau aku pas lulus S1 dulu ga niat dan ga minat lanjut S2, eh tapi malah lanjut juga gara2 dikomporin kakak. Jadinya kuliah pake beasiswa deh, beasiswa dari kakak xD

    ReplyDelete
  9. aku nyimak aja, S2 ku entah nasibnya

    ReplyDelete