Tuesday, February 22, 2011

Pindahan rumah...

rumah kami tampak depan

Pernah denger kalau orang hamil pamali untuk pindah rumah? Yahhhh...itu juga sering saya dengar dan cukup bikin ketar ketir jadinya, tapi bagaimana lagi...keadaan mengharuskan saya untuk segera meninggalkan rumah lama dan beralih ke rumah baru hehehe....

Sedikit kenangan tentang rumah lama kami...yang membuat kami berat untuk meninggalkan huhu...Yang jelas rumah lama kami berada di pinggiran kota dan depannya adalah sawah yang terhampar luasss...kanan kami tanah kosong, kiri kami juga tanah kosong. Jadi beginilah penampakannya


Rumah lama kami yang tanpa tetangga hehehe
Yang dilihat di kanan
 Rumah kami adem dan segar dengan udara bebas polusi. Bonusnya lagi, kami bisa melihat sunset setiap sore. Indahhhh banget. Terkadang saat pagi kalau kabut turun, kami hanya bisa melihat sekitar 10 meter. Berasa bulan madu setiap hari pokoknya. Meski kami belum punya televisi, namun kami tidak pernah merasa bosan karena banyak pemandangan ciptaan Allah yang bisa kami nikmati setiap harinya.
Tiap pagi dan sore ada saja suara hewan yang terdengar berbaris di depan rumah, kadang bebek, ayam, kambing, bahkan sapi. Pokoknya rameee....deh. Jarang banget terdengar suara motor apalagi mobil, yang ada cuma suara pak tani menghalau burung "Husshh... husshhh" yang suka banget ditiruin Uda dan membuat saya jadi ilfeel heheheh.

Sedihnya...rumah kami jauh dari pusat peradaban, maksudnya kalau mau cari makanan kecil atau camilan harus naik motor keluar kampung dulu kira-kira 2 kilo lah, udah gitu karena dekat dengan sawah dan udaranya lembab, kadang kalau menyimpan sayur atau umbi-umbian bisa sampai bertunas saking lembabnya.

Banyak sekali kenangan yang tersimpan di rumah itu. Sampai gak tega saat mengemasi barang untuk pindah. Disanaa adalah masa-masa transisi saya mengenal suami, masa-masa saya menikmati kehamilan pertama saya, saya masih ingat bahagianya saya saat keluar dari kamar mandi dan menunjukkan test pack dengan dua garis ke Uda. Atau saat kami sore-sore menyempatkan berjalan-jalan di sawah yang kian menguning, dan saat pagi-pagi saya bangun dan membuka mata sudah ada rangkaian bunga liar yang dipetik Uda saat jalan-jalan ke sawah. Aduuhhh...makin sedih deh....


But life must go on kan??? Akhirnya kami packing barang-barang *yang tidak begitu banyak* dan melaju ke rumah baru yang lebih dekat ke perkotaan. Rumah kami sekarang di perumahan. Yang namanya perumahan ya...tetangga pasti banyak ya, dan kebetulan di tempat saya tinggal sekarang ini juga banyak keluarga muda yang baru punya baby...waa...hasrat saya sering main dengan anak-anak tersalurkan hehehe.

Di perumahan kami hampir tak pernah kekurangan bahan logistik. Jam 6 pagi sudah ada mbak penjaja sayur, nantia jam 8 ada penjual roti keliling, agak siang lagi berbagai camilan seperti siomay, bakwan kawi, kerupuk, atau ice cream sudah mondar mandir minta dipilih. Sore biasanya juga begitu dan saat malam ada sate madura yang lewat, jadi tak perlu bingung cari makan malam.


Hmm...saat pindahan, untunglah keluarga besar kami dengan senang hati membantu...jadi saya cuma diminta duduk manis dan jadi pengawas lantaran gak boleh angkut yang berat-berat. Yaahhh...mungkin pindah rumah untuk orang hamil itu pamali karena takut bunda kecapekan kali ya...buktinya Alhamdulillah sampai saat ini kehamilan saya lancar lancar saja.

Ini ada beberapa spot yang saya suka, makanya saya fotoin hehehe....

our cozy livingroom
 
lovely kitchen
comfortable bedroom
pleasant bathroom

8 comments:

  1. Rumah barunya cakep lho... pasti kerasan tuh di rumah baru.

    ReplyDelete
  2. aduh... itu rumah lamanya dimana to? kok kayaknya terpencil banget gitu.. hehehe

    ReplyDelete
  3. Selamat menyambut adik bayi di rumah baru Tante...

    ReplyDelete
  4. Kereeeenn tu Rumah barunyaaaaaa
    Sejuk bangetttt keliatannya

    ReplyDelete
  5. wew rumah barunya tampak menyenangkan..
    siap menyambut adek bayi!!

    ReplyDelete
  6. @mba Reni: Amiinn...semoga si dedek juga kerasan deh. Rumah lamanya di Klaten bagian ujuuuunnggg...xixixixi...
    @Shasa: Makasih sayangg...
    @Yosh: lebih sejuk rumah lama Yosh...hawa sawahhh...
    @La: Semoga adek baru kerasan ya nte Latree :)

    ReplyDelete
  7. seelamat ya rumah baruuuu... maaf baru sempet ngunjungi. alah semua itu baik buruknya berdasarkan niat. niat hidup lebih baik insyallah bakalan baik juga hasilnya mbag.btw kapan si dedek lahir?

    ReplyDelete
  8. Makasih tante uli..:) dedek dah lahiran kemaren tanggal 24 februari tante...mohon doanya yaaa...

    ReplyDelete