Sunday, August 3, 2014

Berkunjung ke Desa wisata Kalibuntung Pundong Bantul

Hai Bundas, 

Kali ini postingan saya tentang tempet trip yang lumayan special ya. 



Jadi sebenarnya ini adalah tempat Syawalan temen temen SMU saya, SMU 8 Yogyakarta (Delayota) angkatan 2001. Asal muasal sampe terpilih tempat ini adalah karena pertimbangan banyak dari kami yang sudah berkeluarga dengan anak anak yang kebanyakan masih balita. Karena pertimbangan itulah dipilih tempat yang sekaligus menyediakan tempat luas dan area main untuk anak anak. Terimakasih untuk Mas Marjianto Bege dan mba Lisferi yang sudah mau direpotin hingga kami sekeluarga bisa menikmati acara kali ini.

Berangkat dengan menggunakan mobil, bersama 3 teman SMA saya (maturnuwun mas Tata untuk tebengannya, mas Bayu untu jemputannya ke rumah dan mas Arya untuk jadi pendamping Tata hari ini #ehh), istri teman saya, suami saya plus 3 krucil. Kami menembus jalan Bantul cukup lancar. Mengingat sudah lepas Lebaran dan sudah mulai banyak yang kembali ke perantauan, jalan cukup lengang. 

Sampai di lokasi, langsung menuju ke Gazebo besar yang sudah disiapkan. Kesan pertama lumayan luas, lumayan adem karena banyak pohon rindang pasti asik buat lari larian  anak anak. Adapula kolam di bagian depan untuk acara berbasah basah.

Ada beberapa snack, aqua dan teh hangat disana. Ada pula mie pentil, kacang dan es lilin (duuh makanan jaman cilik banget). Kami berbincang sebentar melepas kangen sambil kenalan ulang. Beberapa masih stay single, beberapa sudah menikah dan beberapa sisanya sudah berkembang biak eh beranak pinak. Saya termasuk yang ngebut bawa 2 buntut, yang lain banyak yang baru bawa 1 :D 



Selanjutnya team outbond dari desa wisata memandu kami melakukan beberapa games kecil untuk melatih konsentrasi. Saya yang prosesornya udah lemot selalu ketawa ketawa klo sering ketauan kurang konsen. Ada permainan pijat teman, berhitung, sampe 'simon says' permainan yang sering saya mainkan jaman mengajar di TK dulu. Seruuu... yang ketauan gak konsen langsung kena coretan lipstick! Ternyata tidak hanya saya yang prosesornya mulai lemot hahahah. Keliatannya sesi games ini yang akan jadi tontonan menarik di video mas Yusron dan foto foto mas Bayu nanti *gak sabar menanti launchingnyaaaa



Setelah puas main games konsentrasi, kami diajak untuk melatih ketangkasan fisik (disediakan area outbond) naik ke tempat tinggi, lewat tong, meniti tali, macem macem siih...tapi yang jelas aman. 

Teman teman saya yang cowok keliatan banget nggak inget umur dan ukuran tubuh (sekarang udah pada mengembang pengaruh kena fermentasi sempurna mwahaha...) #edisi saya yang ngiri nombok BB jaman SMA masih chubby di kisaran 40 kg setelah punya 2 anak malah makin tipis 36 kilo sajah, karung beras aja masih lebih berat duuhhh




Yang jelas siih ketemu sahabat SMA pada lupa klo punya anak,karena polahnya pada kekanak kanakan wkwkw. Sebenernya disediakan juga area kolam untuk titian, tapi karena waktu merayap begitu cepat, kami skip permainannya dan langsung menuju gazebo untuk makan siang. Saya dan suami bergantian menjaga Shoji dan Rey yang asik main panjat panjat.





Makanannya mungkin sederhana. Oseng tempe, nasi hangat, tempe dan tahu bacem, ayam goreng plus pepaya untuk pencuci mulut. Meski sepertinya biasa saja, tapi tetap enak dan hangat makan kembul dengan teman teman. 

Oh ya, ada cerita saat saya mengajak Rey main ayunan. Saya ngobrol dengan istri dari Suthix. Putri kecilnya, Gendhis berusia 2 tahun memakai ABD (alat bantu dengar). Sempet ngobrol dengan bunda Gendhis saat bundanya hamil Gendhis terkena Rubella. Gendhis sempat test BERA juga seperti Shoji, namun dari hasilnya Gendhis memang perlu ABD. Saat ini sedang terapi wicara dan okupasi juga, sama seperti Shoji. Kami malah jadi akrab karena obrolan ini. Bunda Gendhis juga kasih informasi ada dokter di Sardjito yang cocok untuk menangani Gendhis. Selain itu terapi Gendhis biasa dilakukan tiap Kamis di Rumah Sakit Anak daerah Jombor. 

Sehat sehat ya Gendhis, tumbuh cantik dan jadi anak sholehah kebanggan ayah bunda. Saya selalu percaya, anak istimewa diberikan Allah untuk orangtua istimewa pula :) 




Makasih untuk Arya, Rifki dan Endra yang sudah mengijinkan pasang beberapa foto disini :)
Salam hangat, 
/Aya

3 comments:

  1. wah. 40 jadi 36? kurus banget. pasti karena banyak keluar energi untuk mengurus duo krucil, ga sempat makan pula... dulu aku juga sempat sampai 37 waktu punya 3 batita tanpa ada yang bantu...

    semoga nanti bisa balik 40 and over.

    eh maaf ini komentarnya OOT --"

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi...iyaaa tante Latree...
      anak anak umur berapa ya kita bisa mulai program penggemukan? Hehehe...#suamiSukaKloIstrinyaGemukan :D

      Delete
  2. Seneng gazebonya besar jadi muat banyak orang ya, Mak. Seru liburannya~

    ReplyDelete