Thursday, July 27, 2017

Suami Enggak Romantis?


Hai Bundas,

Ketemu lagi di #selasabercerita #obrolanrumahtangga barengan saya dan Witri. Postingan kali ini adalah hasil setelah kami lama absen (lagi dan lagi... Maafkaan). Challenge kali ini adalah cerita tentang romantisme dalam rumah tangga. Aduh mati 😄😄😄

Saya pribadi bukan orang yang romantis, begitu pula sama suami. Buat Witri yang anaknya baru satu. Anak dititipin bentar bisa ditinggal pacaran. Nah saya? Anak 3 ngusel usel terus 😄😄😄 mati satu tumbuh seribu, tidur satu yang lain ngerusuh.
Karena ini proyek bersama, jangan lupa baca punya Witri:


Kenapa Tidak Romantis?
Sebenarnya definisi romantis sendiri apa sih? Dulu nih duluuu...yang saya bilang romantis itu yang kaya di reality show "Katakan Cinta" yang waktu itu host-nya Cici Panda (yang angkatan saya pasti ngerti banget acara ini) saking ngeheitz sampai sampai sekarang dibikin "Katakan Cinta Reborn". Sungguh saya jadi ngefans sama Mocca gara gara liat ada cewek ditembak pake lagu " Secret Admirer". Sebagai remaja alay eh gaul, ngarep juga dong yang model model begitu #astaghfirullah...inget Aya, sekarang kamu udah punya anak tiga, jaman masa muda Hura Hura begitu jangan diinget lagi hohoho.



Jadi, kalau romantisnya yang model model begitu, gak ada sih dalam perjalanan rumah tangga kami sampai saat ini. Saya dan suami tipe yang nggak "katakan dengan bunga" tapi "buktikan dengan aksi" #halah. Sepait paitnya pare ijo, lebih pait pas waktu ngerayu malah diketawain 😂😂😂. Supaya lebih mudah, saya bikin singkatan (S) untuk "saya" dan (A) untuk "Ayah". Nah suami saya kalau ditanya,

S: Ayah, kamu cinta sama aku nggak?
A: Ya cintalah, wong dilamar dan dinikahin (udah bilangnya pake -lah, ngomongnya sekate kate)
Cateeeet ya adek adek, kalau belum dilamar dan dinikahin berarti belum beneran cintanya 😂😂😂. Masih belum paripurna gitu loh.

Trus pernah lagi,
S: Ayah, sejak ada Shoji kayanya kok nggak pernah sih mengungkapkan cinta?
A: Lhaa...kurang cinta gimana? Tuh buktinya ada Rey sama Aisha #speechless
S: lha kok bisa?
A: Kan katanya kalau bukti cinta itu memberi yang paling diidamkan sama pasangan. Bunda dulu pengen apa pas kita nikah?
S: Anak...
A: Nah tuh...makanya udah dapet 3 pula kan? Kurang cinta apa aku?
 #GulungGulungDiatasSpringBed

Be Romantic, Honey

Cinta itu ibarat bumbu pernikahan. Menurut kami tujuan nikah yang sesungguhnya adalah punya visi dan misi membawa anak keturunan kita di jalan yang baik hingga kita nanti berkumpul di jannah #macakserius

Tapi, kalau masakan sekedar  jadi tapi nggak ada bumbunya juga pasti ada yang kurang kan ya? Jadi sebaiknya memang berusaha menciptakan percikan percikan cinta dalam rumahtangga itu penting.
Karena suami yang (menurut saya) nggak romantis, pas dia mengeluarkan kadar romantis seupil cacing aja saya udah klepek klepek,

Inilah kenapa saya memilih gak nonton drama Korea 😣😣😣 pedih hayati Bang, beda banget antara harapan dan kenyataan.

Saya: Ayah, aduh badan bunda berasa mau copot yaaa.. (Harapan : ditanya kenapa, mau dipijit dimana, ditanya lagi pengen makan apa)
Ayah: Sini sini aku pasang lagi mana yang copot? Bentar, mau ambil obeng #mukadatar

S: *soksokmanja* ayah, aku berasa kaya remukan rengginang di kaleng Mond*. Luarnya cakep dalemnya remuk.
A: ah, masih bisa dimakan biar remukan juga, masih enak kok #ngomonglempeng

Oke, fine!
Baiklah kisanak, jika demikian maumu, kapan kita romantis romantisan? #NyungsepinPalaKeKolamPasir.

Kadang juga kami terlibat perbincangan yang absurd, hatiku udah kaya lagunya Princess Syahrini #LambungHempasSyantik. Udah merasa dipuji puji, akhirnya dibikin ndlosor lagi. Rollercoaster Pernikahan #Yes,BisaJadiJudulFTV.

*Lagi pegang-pegang kembang plastik dekorasi dapur:*
S: Ayah, harga kembang asli sekarang setangkai berapa ya? (Maksudnya pengen dibeliin)
A: Lah, kok tanya aku. Tanya tukang kembang lah non. Gak update harga kembang nih
S: Ya elaaah...ini #kode pak...#kode...
A: Rey, bundamu itu kaya detektif yaa..hidup terlalu banyak kode kodean
Kebanyakan nonton Conan sih
S: *pengenpengsan*

Di kesempatan lain
A: Bun, udah mandi belum?
S: iiih...jelas belum lah. Muka masih kucel, mata masih sembab gini kok
A: kirain udah mandi
S: (baper) maksudnya kalau mandi sama nggak mandi gak ada bedanya gitu? #tersayat sayat hatikuh
A: enggaak....mandi sama gak mandi sama cantiknya...
S: [tersipu sipu]
A: [ngeloyor ke kamar mandi sambil bisik bisik] aduuh kok bertentangan dengan hati nurani yaaa
S: Ayaaah...aku denger looohhh
A: [ndeketin saya] bukan, maksudnya kan dari kecil udah diajarin
S: diajarin apa?
A: diajarin gak boleh bohong...ternyata gak mudah yaaaa... Hahahaha....*ngikik Kunti dia*
Eh jujur. Bunda itu mandi gak mandi tetep cantik. Tapi jelas lebih cantik kalau udah mandi lah, udah seger, bersih... (Merasa bersalah lalu mencoba mengeluarkan rayuan rayuan maut)
B: udaaah...mandi sanaaaaaa..... *acungin gagang sapu

Sebagai istri, ada dong kepengenan dipuji puji sama suami. Nah suatu saat, perbincangan di meja makan:
S: Ayah, menurut kacamata suami, ibu ibu hebat dan ibu ibu biasa itu kaya gimana sih? #nyinyirmodeon
A: kacamata apa? Aku pas gak pake kacamata nih *mintadigaplok*
S: iiihhh...di medsos itu kan suka saling nyinyir nyinyirin niih. Ibu rumah tangga bilang ibu ibu yang di luar rumah itu butuh eksis, ibu yang kerja di luar bilang IRT itu gak memaksimalkan potensinya.
A: Bun, aku tau kerjamu itu berhubungan erat sama sosmed. Tapi bunda mau jadi apa sih? Jadi artis ada haters, jadi istri presiden pun banyak yang nikung, Ira Koesno juga banyak yang menghakimi. (Lah, kok dia sampe kenal sama neng Ira Koesno segala, huh)
Jaman dulu ya, ibu ibu denger kata kata nggak enak dari tetangga aja telinga udah panas. Nah ini sosial media (orang sakndunya) mau kamu dengerin?
Kalau udah mulai baper baper nggak jelas gara gara liat postingan sosmed orang, tandanya bunda kurang melakukan hal bermanfaat di dunia nyata. Glenndoman udah kelar belum? AR udah dicorat coret belum? Action plan udah ditindaklanjuti? Postingan yang pending ada berapa banyak?
Wis....lakukan hal yang bikin kamu bahagia aja Bun. Dengan nggak mikirin apa yang orang bilang tentang kamu, itu kamu udah jadi ibu hebat kok.

"Bojoku ora romantis, tapi dia sungguh realistis"

Kata kata kaya gini tetep bisa membuat saya melambung kok, meski memang gak penuh dengan puitis puitis. Yang puitis ternyata sadis, yang romantis ternyata bengis #eh #kokNgomonginMantan #aduuuh...

Romantis A la Kami
Kalau diingat ingat, ada sih hal hal yang saya kategorikan romantis. Tapi lagi lagi ini soal selera yaa... Atau saya harus jadi Indom*e biar jadi selera Indonesia? #halah...Buat saya ini udah romantis tingkat cukup menengah lah

1. Nonton Konser Orkestra
Karena kami gak punya budget buat bulan madu #ngaku, ternyata saya dapet kejutan dikasih tiket nonton Orkestra Dwiki Darmawan. Suami tau aja kalau saya suka liat orkestra. Pertama kali suami ngajak saya keluar malem dan pulangnya lebih dari jam 12. Buat saya itu romantis sih.



2. Gandeng Tangan pas Nyeberang Jalan
Kayanya ini adalah pertama kalinya suami gandeng tangan saya. Kami jalan jalan malam malam, beli eskrim (jaman saya hamil Shoji). Kaget digandeng, saya nanya dong,

S: Tumben gandeng tangan
A: Iya, soalnya kemarin kemarin takut jadi fitnah
S: Lha kok fitnah?
A: Wong kita berdua nggak pake cincin nikah, dan tampangmu masih ABG banget, ntar dikira pacaran kebablasan
S: Sekarang kenapa mau gandeng?
A: Tuh, ada perut nyembul, gak mungkin lah disangkain anak kuliah pacaran
#LaluSayaMerasaEmbuh

3. Bunga di Bantal
Suatu saat di ulang tahun saya, saya bangun pagi (saya pikirnya sih pagi) ternyata ada bunga di bantal samping saya. Jangan bayangkan bunganya adalah buket mawar ya, ini bunga yang tumbuhnya di pinggir pinggir sawah. Meski begitu bunganya bagus.

Ada tulisannya, ucapan ulang tahun gitu. Ucapannya sih standar, tapi NB nya menurut saya sih romantis:
"Pagi pagi mau bangunin ajak jalan jalan tapi kayanya Aya kecapekan, eh di jalan liat bunga. Mau dikasih langsung ke orang, orangnya masih tidur, ya udah taruh aja disampingnya.
Udara lagi segar banget Ay, kapan kapan kita jalan berdua liat sunrise yuk"

4. Beresin Kerjaan Rumah Sebelum Berangkat Kerja/Kuliah
Ini adalah bagian yang tingkat romantisnya buat saya paling tinggi levelnya hihihi. Punya anak anak usia balita tiga biji yakiiin deh kondisi rumah sudah pasti kaya kapal pecah. Apalagi Aisha yang menyita hampir setengah dari 24 jam yang saya punya buat ngelayanin sang Puteri. Mulai dari mandiin, nyuapin, minumin obat, terapi baik di RS maupun di rumah, kontrol dokter, belum lagi kalau pas lagi cranky.

Jadi buat saya adalah penghargaan luarbiasa kalau suami ikut mau bantuin ngerjain kerjaan rumah. Cuci piring, masak nasi, masukin cucian ke mesin cuci, beberes rumah atau mandiin anak anak kalau bundanya kebablasan tidur karena diajak ronda sama Aish. Hal hal kaya gitu buat saya ngalahin romantisnya dibikinin lagu trus dinyanyiin pake gitar di bawah balkon kamar saya hahaha...

Tips Tips dalam Pernikahan
Pada dasarnya semua suami punya cara menunjukkan keromantisannya masing masing. Yang saya pengen bilang adalah bahwa tanggungjawab menjaga pernikahan adalah kewajiban bersama.

Baik suami maupun istri ada baiknya menyampaikan keinginannya sama pasangan. Pengennya pasangan seperti apa sih?

Karena menurut saya penting banget masing masing saling tau keinginan pasangan. Karena bisa jadi bukan karena suami nggak romantis, tapi dia nggak tau apa yang masuk dalam kategori romantis menurut istrinya.

Udah kita susah susah, capek capek bikinin puisi, eh sama suami dicuekin. Atau suami udah beliin bunga duabelas buket tapi istri alergi kembang. Bukannya meleleh malah bentol bentol yekan?

Jadi PR kita yaaaa...untuk sama sama mengusahakan kebahagiaan di rumah. Karena menurut saya, anak anak yang bahagia tercipta dari keluarga, dari ayah dan ibu yang bahagia juga 😊😊😊

Salam Mesra
/Aya


11 comments:

  1. Aku ngakak bacanya makkk... Segitunya yahhhh...hahahah
    Merasa beruntung aku...hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkwkw...kita dijodohkan dengan yang paling cocok sama kita ya Witri hihihi.

      Delete
  2. kalau suamiku sih gak romantis malah aku yang romantis, banyak aku kirimi puisi cinta untuknya, terakhir puisi cinta saat ultah pernikahan ke 27 dengan lukisan karikatur foto kita berdua. Responya sih biasa saja tp aku gak kesel tetep saja aku kirimi puisi cinta

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wiii...pasti suaminya mba klepek klepek yaaa (meski dalam hati dan gak ditunjukin) langgeng selalu ya mba

      Delete
  3. Hihi gemes ya mbak punya suami yang ngarepnya romantis tapi malah bikin ngakak mulu kalo diajak romantis romantisan..
    Tapi justru itu yang bikin rumah jadi rame, karena cara romantisnya mereka ya bikin ngakak itu, sama seperti suamik saya dirumah hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kadang tuh lagi sebel sebel gitu klo digodain jadi ngakak terus ilang deh sebelnya ya mba :D

      Delete
  4. Kuserap baik2 wejangan ayah shoji rei aisha sambil ngakak wkwkwkw

    ReplyDelete
  5. Jawaban-jawabannya bikin gemes. Ternyata bener ya kata orang tua, mesra-mesraan bareng suami yang baru nikah sama yang udah puluhan tahun nikah bikin gemes hehe.. udah kayak kakak adik.

    ReplyDelete
  6. Hahaha lucu bacanya Mbak Tika..sampai terkekek-kekek..begitulah yaa gemes sendiri hihihi

    ReplyDelete
  7. Ya Ampuuuun bacanya seru banget :D Suamiku beraninya romantis kalau via chat, kalau berhadapan to the point, hahaha

    ReplyDelete
  8. LOL mak ini liat judulnya langsung ku klik... suamiku ga romantis bangettt... ngasih bunga atau hadiah dalam rangka ulang tahun aja ga pernah *loh jadi curhat*, tapi mungkin kitanya juga ya yang jangan baper-baper amat, karena tiap orang bentuk romantisnya beda-beda. as simple as he holds your hand when crossing the street :) protecting you is his way of being romantic

    ReplyDelete