Wednesday, February 7, 2018

Kalau Denger Nama "Dilan" Kamu Inget Siapa?



Nonton Dilan 1990 tapi bukunya Milea, suara dari Dilan 😄

Dilan, Film-mu bagus
Tapi aku belum nonton, gak tau kalau bioskop udah sepi
Tunggu aja (edisi emak emak gak bisa rebutan ngantri sama anak abegeh)

#aya-2017
*tapi boong

Mungkin hingga pagi tadi hanya saya (dan bapak bapak) yang belum nonton Film Dilan 1990 ini yah. Karena kebanyakan temen saya ngajakin nonton bareng ibu ibu dan temen temen geng arisan. Lha terus bapak-bapaknya gimana? Nggak tau sih kalau bapak-bapak. Yah sapa tau bapak-bapak nonton bareng sama genk rondanya yekaan.

Pengumuman, tadi siang aku sudah nonton film-mu. Baper maksimal ternyata...



Kenapa ya film ini jadi nge-hits banget? Apa karena diangkat dari novel yang best seller? Apa karena yang main Iqbaal (team CJR garis keras gak mungkin gak nonton), atau karena kisahnya tentang anak SMA? Kisah anak SMA selalu bikin baper berat. Saya aja kalau ingat masa masa SMA jadi ikutan nostalgia. Atau bisa juga karena target penontonnya anak 90-an yang notabene sekarang udah punya duit sendiri, gak perlu malakin ortunya untuk nonton.

 Tujuan postingan ini buat apa sih? Mau spoiler film juga udah banyak yang ngereview, jadi mau ngomongin soal bukunya aja deh disisipi curcol tipis-tipis dan opini saya sebagai orang tua misalkan punya anak ABG yang pengen kenalan sama Dilan.

Dilan 1990
Kalau denger nama "Dilan" jadi inget siapa? Ini adalah postingan kolaborasi saya sama Witri di #selasabercerita #obrolanrumahtangga. Jadi cek juga cerita Witri disini:


Saya pribadi selesai baca trilogi buku Dilan (Dilan 1990, Dilan 1991, Milea) lalu keinget sama Bapak saya. Ha-ha-ha...iyaaa...sosok bapak saya jaman muda kayanya model begitu. Bandelnya, trus nakal nakalnya, tipe tipe anak muda pecinta alam dan dicintai banyak wanita (ini sih cerita ibu saya). Kayanya sering motoran bareng temen-temen cowoknya tapi gak tau deh ikutan geng motor apa enggak.

Geng motor Bapak. Blur yak, gak tau deh bapak yang mana

Bapak saya itu orangnya humoris. Lucu. Meskipun galak dan tegas tapi bapak adalah sosok menyenangkan buat diajak main dan diajak cerita. Romantisnya gak pake kata kata sih, tapi langsung to the point. Bayangin aja katanya tiap malem Minggu Bapak ke rumah Ibu yang 17 km jauhnya cuma buat nongkrong di depan rumah mastiin Ibu gak ada yang ngapelin. Ibu gak tau tuh kalau tiap malam Minggu Bapak bela-belain nyamperin tapi nggak ngetok pintu rumah.


Bapak juga pernah dateng ke rumah Ibu pake celana sobek sobek, sampe dimarahin sama eyang Kakung saya. Udah jauh jauh ngapel, gak boleh ketemu disuruh pulang ha-ha-ha. Tapi nggak nyerah tuh, maju terus deketin Ibu saya. Bapak juga pernah jatuh dari pohon sawo depan rumah sampe kakinya patah dan harus pake kruk. Ada juga potonya.

Kata Bapak, "Nakal itu gapapa, wajar. Asal bukan kurang ajar." dan itu ngena banget di saya. Seperti yang Dilan bilang

Sumber IG @dilanku

"Kamu pikir bandel itu gampang? Susah. Harus tanggung jawab sama yang dia udah perbuat" 

Seketika saya inget wejangan Bapak. Lalu kemudian, sebagai anak, saya merasa bapak bisa jadi teman, seperti ayah dan bunda-nya Dilan ke Dilan. Kadang badboy memang punya kharisma sendiri yaa buat kaum hawa. Gak cuma ke pasangan sih, ke anak juga. Percaya gak percaya, tuh sahabat saya jaman SMA pacarnya  anak genk. Padahal mah kalau dia mau milih yang anak manis, yang naksir dia juga banyak.

Sebenernya alasan seorang cewek suka sama cowok itu apa coba? Ganteng sih relatif ya, banyak kok artis artis ganteng, tapi fans dan haters tetep ada kan? Nah, lepas dari kebaperan dan ke kiyut-an pemain pemain-pemain baru film Dilan, saya bukan #menolakdewasa dengan baca buku dan nonton film Dilan, tapi pengen banget belajar juga cara orangtuanya menghadapi anak-anak model Dilan ini gimana ya harusnya? Wong nantinya anak-anak saya juga bakalan remaja.

IG @dilanthemovie

Tadi pagi sempet ngobrol sama Blogger Cantik Jogja (karena isinya cewek semua) ngobrolin si Dilan ini. Rata rata nggak ada yang ABG, tapi juga belum semua menikah. Yang baper ada (termasuk saya) tapi yang adem ayem tentrem kertaraharja juga ada.

Lepas dari banyaknya kontra tentang film ini (ada adegan kelahi, naik motor gak pake helm dan pelukan hujan hujan) tapi kebanyakan wanita dewasa (karena kami ogah disebut tante-tante) tetep tergoda buat nonton Film Dilan. Apa pasal? Karena anak 90-an itu ngomongin SNACK sama MAINAN masa kecil aja baper. Jarang banget ditemui sekarang, apalagi ngomongin soal romansa cinta SMA.

Kata Mak Lusi (pemilik www.beyourselfwoman.com), anak ABG justru bilang film ini aneh. Saya sih nggak heran ya. Jaman anak anak ABG sekarang mana kenal telepon rumah. Mereka nggak ngerasain bingung dan kikuknya ditelepon gebetan secara telepon rumah ada di ruang keluarga. Belum lagi disuit-suitin sama kakak atau adeknya kalau nelponnya lama. Kan gak bisa dibawa jalan jalan tuh telepon segede patung pancoran. Saya lebay? Emang 😄😄😄

Jaman dulu, orang tua bisa ngerti siapa aja yang deket sama anaknya, kan teleponnya bunyi "kriiiing" gak tau dari siapa buat siapa. Saking malunya, biar gak ketahuan suara siapa, pas nelpon horn-nya ditutup pake tissue. Ini pengakuan salah satu temen saya, noh IG-nya @_fitriandari. Beda sama jaman sekarang kalau handphone bunyi ringtone jaran goyang maka si pemilik hape langsung angkat deh hapenya. Anak anak sekarang juga nggak bakalan ngerti rasanya habis ditelpon gebetan, janji ketemu jam 3 buat jalan jalan, pasti hati bertanya tanya "Udah sampe mana yaaa, beneran datang gak ya?"

Yang ada kalau anak sekarang langsung chat ke wa "udah dimana?" wa gak aktif masuk ke Line. Line gak nyaut nyoba DM, gak ada balesan juga Facebook messenger lah yang paling lemot tetap diandalkan untuk tau sang pujaan sedang dimana, dengan siapa, sedang berbuat apa.

Kata Mak Indah Juli (pemilik www.indahjuli.com), Pidi Baiq (penulis Novel Dilan dan co-director film Dilan) sengaja bikin film ini buat nostalgia. Itulah kenapa yang nonton juga banyakan bukan anak ABG yang memang ke bioskop niatnya liat cuteness overload dari Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan. Iqbaal (katanya) sukses banget memerankan Dilan. Wajah lugu Iqbaal bisa jadi si badboy yang kaya ada manis manisnya gituuu... Eh ini Dilan, bukan Le Minerale, catet!

Iqbaal Dhiafakhri Ramadhan. Sumber: IG @kwikku

Jujur alasan saya pengen nonton juga kebawa baper karena sebagian besar adegan di film itu sukses membawa saya naik mesin waktu Doraemon ke masa masa naksir naksiran. Dikirimin surat, coklat dan bunga dititipin orang yang gak dikenal, ya serasa bernostalgia aja. Keinget mantan sih enggak yang gimana gimana, cuma jadi keinget RASA getaran getaran kupu kupu dalam perut gitu deh....

Dilan Quote. Sumber IG @dilanku

Rindu itu berat, kau takkan kuat
Biar aku saja...

Seolah terdengar romantis yaaa. Tapi menurut Mak Irfa (pemilik www.irfahudaya.net) yang sudah menjalani LDR 14 tahun lamanya, beliau punya tagline

"Lha piyeee... Rezekinya masih di luar kota. Ya mending menahan rindu daripada menahan lapar 😄" 

Haseeeqqqq....

Kalau orang sudah menikah, terkadang romantisme jadi nomor ke sekian, seperti yang diiyakan oleh Mak Indah Juli,

"Btw, mungkin ya, kalau udah seumur pernikahan aku dan lusi, yang udah belasan tahun, udah khatam kalau soal romantis. Kalau daku, udah nggak berharap bakal berubah romantis. Yang penting buatku, uang bulanan lancar, dan bonus tahunan dikucurkan 😄"

Hal ini juga didukung oleh Mak Arifah (pemilik www.arifahwulansari.com)

"Aku ga usah nunggu usia pernikahan seumuran mak lus dan mak injul tp pemikiran 100% udah kayak gini plek. Ga butuh romantis..tp butuh transferan lancar hahaha"

Jadi denger ya, Dilan. Kalau beneran udah nikah nanti jodohmu gak akan rindu dirimu aja, tapi juga transferan nafkahmu hehehe.

Secara umum kalau saya disuruh ngelihat Dilan dari sudut pandang orang tua yang anaknya ABG misal mau nonton filmnya, saya tetep maksa ikut hahahaha. Biarin lah, meski 13+ tapi tetep butuh pendampingan orang tua kayanya. Karena ada scene kelahi, ciuman pipi, pelukan pas hujan meski honestly menurut anak-anak sekarang gaya pacaran atau pendekatan kaya gitu udah termasuk kuno.

Satu sisi saya seneng dengan model PDKT Dilan. Simple, murah meriah, bermakna dan cerdas. Seperti pas Dilan kasih hadiah TTS yang udah diisi semua, dan bilang karena dia nggak mau Milea pusing ngisi TTS-nya. Hadiah yang unik, tapi berkesan. Ngisi TTS itu nggak gampang juga kan, butuh mikir. Jadi ya bisa dibilang Dilan itu cukup cerdas (di bidang isi TTS loh).

TTS Dilan. Sumber IG @dilanku

Dibanding sekarang, anak anak pacaran udah kasih surprise di kamar hotel. Dinner romantis yang entah bayarin party planner pake duit siapa. Sisi lain ya, memang kalau kita sebagai orang tua nggak pinter pinter mengkomunikasikan urusan asmara remaja ini bisa berabe jadinya.

Mereka mencontoh yang sebenarnya bukan hal baik untuk dicontoh, semisal pas Dilan ngajak kelahi Anhar dan bilang mau bakar sekolah, atau saat peluk pelukan di bawah hujan. Tar pileeeeekkkkk naaakkkk..... #ehh

Pacaran pake telepon rumah. Sumber: IG @dilanku

"Anak anak jaman sekarang itu gak ngerasain akhirnya punya telp wireless bisa dibawa masuk kamar. Eh tnyata diluar papa nguping obrolan kita pake telp satunya 😆😆 " kata Mak Yoan (pemilik www.theprasetyos.com, "Belom lagi tiap tagihan telkom keluar ikut deg2an, krn kalo bengkak diomelin duluan 😂" #SukaDukaPacaranPakaiTelponRumah.

Rasa rasanya PDKT model Dilan begitu memang sangat realistis di masanya. Suami saya aja cerita, pernah ada cewek yang pas pelajaran minta ijin buat nemuin dia untuk bilang kalau dia suka. Gak tau deh si ayah, ngakunya dia malah ilfeel. Jadi kalau Milea suka dengan pedekate a la Dilan pasti ya karena ada getarannya. Saya juga pernah dideketin cowok dengan cara (menurut orang sih) romantis. Tapi entah kenapa saya malah jadi ketakutan.

Mengutip yang disampaikan mas Eko Triadi saat acara Temu Penulis Yogyakarta yang saya datengin kemarin, cinta jaman dulu itu beda sama cinta jaman sekarang. Jaman dulu, baru liat atap rumahnya aja udah getarannya luar biasa. Saya pun pernah ngalamin. Baru dikasih tau gang rumah gebetan aja udah deg degan gak bisa tidur ha-ha-ha. Ada yang ngalamin juga gak? Anak sekarang kayanya sih masuk rumah pacar dan ketemu juga kayanya biasa aja. Yang merasa abegeh boleh komen ya kalau ternyata faktanya tidak demikian. Boro-boro bilang "pacaran", wong nyebut nama gebetan aja gak berani terang terangan. Manggilnya " si ituuuu..." sambil blushing malu malu. Nah sekarang, anak SD aja udah panggil Mama-Papa, Ayah-Bunda haduuuuwww.

Saya juga sempat nih ngobrolin soal film Dilan sama bunda salah satu wali murid di sekolah Shoji Rey. Salah satu yang bikin buku atau film Dilan buat anak anak terasa aneh, karena mereka nggak mengenali hal-hal yang familiar untuk anak 90-an. Seperti "obat merah" yang bentuknya masih plastik bulat alakadarnya dan ada warna keemasan kalau ditotolin ke luka. Atau jaman ke telepon umum kudu bawa buku alamat karena nggak inget nomor telepon temen temen. Buku alamat yang ada magnetnya itu hits banget di jamannya.


Terimakasih ya Ndayu atas curcol tipis tipisnya. Pada intinya, anak hidup pada zamannya. Saya sebagai generasi 90-an masih SD juga punya zaman sendiri. Begitupun Dilan yang SMA di 1990.

Perihal berkelahi sama guru atau tawuran, saya tau itu bukan contoh yang baik. Bapak saya juga meskipun dulunya bandel, tetep menanamkan sama anaknya tipe bandel bertanggungjawab #halah. Dan sekali lagi, semua kembali pada kita orang tua untuk bisa menjadi teman terbaik anak anak. Untuk bisa mendekat kepada mereka dengan kesadaran mereka ada di zaman yang berbeda.

#elapkringet.

Random sekali ya postingan saya kali ini 😄😄😄. Intinya ya kurang lebih begitulah. nanti untuk resensi film Dilan saya bahas di postingan berikutnya deh. Begitu juga dengan buku bukunya. Doain yaaa...#ngikutinGayaDilanMintaDoaMilea

Doain yaaa. Sumber: IG @dilanku

Oh iya btw, Iqbaal kamu sukses bikin gemes dengan tampang innocent tapi jail itu. Nggak bikin kangen sih, tapi cuma inget terus sambil senyum senyum #ehh

Buat yang udah baca buku atau nonton Dilan, gimana kesannya? Ikutan baper? Atau ikutan boikot #ehh. Mari mari berbagi pandangan di kolom komen yaaa

11 comments:

  1. Wahahaha... Quote of the day masuk juga ke postingan Mak Aya. Lucuuuuu... 😂😂😂😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha...perlu dibikin meme juga nih Mak Irfa 😂😂

      Delete
  2. Aku jadi inget Diyan kl lagi bahas Dilan, entah kemana ya saya, kok roaming banget sama Dilan ini, hahahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Manda mah udah sering diromantisin Panda. Dilan-nya suruh minggir ajaaah 😄😄😄

      Delete
  3. Hahahah...

    aku tipekal cewek yang suka badboy, padahal bojoku enggak badboy sich, tapi mantanku badboy... hahaha

    anak baik2 tuh enggak ada tantangannya Mak, gitu doang

    aku suka Dilan karena yang meranin Dedek Iqbaal...

    tapi yen LDR kui mak, aku belum bisa dech... masih maksa nyari rejeki asal bersama... beneran... rindu itu berat mak, berattttt

    ReplyDelete
  4. Wkwkk...mak aya.. Aq mbiyen juga pakai buku telpon magnet itu lhoh..duh brasa udah keren banget

    Eh.. Trus emang bener banget lihat rumah gebetan aja udab gak karuan rasa dihati. Pas lewat diliatin, sapa tau dianya keluar.. Dag dig dug 😂

    ReplyDelete
  5. Aku biasa saja sama film ini, gak terlalu terpukau. Tapi ada yang ngomong sampai mengulang nonton film ini lebih sari dua kali, wkwk.

    ReplyDelete
  6. Ada dua tipe memang yaa, oppa-oppa atau yang kaya Mas Dilan, ihihi. Au pilih oppa-oppa aja deh xD

    ReplyDelete
  7. Buahahaha...chitchat grup jd inspirasi...keren....aku gak nonton cuma baca bukunya....krn udah tuwa pelajaran yg daku serap adalah orangtua mereka ..spt Bunda yg asik2 aja plus cool dalam menghadapi kenakalan Dilan berikut kisah cintanya dg Milea

    ReplyDelete
  8. Belum nonton Dilan, kalo sempet nonton paling baper sama setting tahun 90-an..Inget sama mantan calon pacar #ehpiye ? :D

    ReplyDelete
  9. belum nonton tp sdh baca buku baru sampai buku kedua, oh ya cewek itu sukanya digomablin ya

    ReplyDelete