Friday, January 27, 2017

Rasakan Sensasi Nglathak yang Beda!



Nglathak di tengah kota
Hai Bundas, 

Beberapa waktu lalu saya tiba tiba dijapri seorang sahabat ngajak ketemuan. Kalau kita ketemuan tuh saya berasa dicharge banget hahaha. Secara ketemuan sama dia itu ngobrolnya bisa menggali ide ide terpendam. Jelas dong saya iya-in. Mak Ecka Pramita namanya. Familiar? Iyaaa...namanya udah terpajang manis di artikel artikel Kartini.com. Eh ternyata doi ngajakin makan di salah satu warung milik sahabat kami juga. 

Buat saya ini kesempatan, karena dari dulu memang pengen banget nyobain tapi kok nyari waktu sama suami nggak pernah sempet. Sebenernya yang suka sate kambing tuh saya, suami agak nggak suka karena kadang bau dan tekstur daging kambingnya kurang cocok di lidah dan penciuman beliau. 


Ya sudah, saya berangkat sendiri. Ijin mau ketemu sama wanita wanita inspiratif ini. Saya berangkat pakai taxi online, gak susah menandai tujuan (Warung Nglathak) karena memang sudah ada di googlemaps. Tempatnya juga mudah dicari,  ancer ancernya Agro Plaza UGM ke utara, selatan masjid Nurul Ashri. Warung ini buka Senin-Sabtu 12.00-21.00 wib. 

Sampai disana udah ditunggu deh sama duo cantik inspiratif bersama buah hati masing masing. Mba Ecka Pramita bersama Attar dan Mba Dewi Nastiti si empunya Warung Nglathak bersama putrinya Rara. Melihat makanan yang sudah terhidang, rasa rasanya kok udah langsung pengen nyicip aja gitu yaaa...menggoda banget soalnya. Cara penyajiannya pun cantik. Kayanya mba Denas (begitu biasa saya sapa) sengaja bikin warung Nglathak-nya ini anti mainsteam. Gimana enggak, disaat orang orang punya mindset bahwa "Nglathak" itu warung yang "cowok banget" mba Denas menambahkan sentuhan feminin sehingga yang cewek pun jadi tertarik untuk nyobain. Nggak sekedar dekorasi tempatnya yang instagramable, tapi juga plating makanannya yang sebelum disantap amat sangat sayang kalau nggak difoto #ah...mungkin itu cuma saya aja heuheu...

Sajian menu di Nglathak
Ngeliat lagi sajian yang bikin ngiler ituuuh. Ada tengkleng, ada tongseng, gule, dan sate. Jadi mba Denas berharap, nggak ada yang terbuang dari satu ekor kambing, semua bagiannya bisa diolah.

Untuk hidangan pembuka ada American Risoles dan Piece of Pastry gak sampai 5 ribuan. Sementara hidangan penutup ada pilihan Cup of Joy (es krim saus kefir dan buah cocktail segar atau Homemade Ice Cream, masing masing dibawah 10 ribuan. Hemat apa hemat banget nih? Soal harga memang hemat, tapi jangan ditanya rasaaaa...untuk ice creamnya saya coba suapkan ke Aisha dan dia suka loh, asik asiiikk...


Sate klatak dengan tusuk jeruji sepeda
Nglathak sendiri sudah identik dengan sate jeruji sepeda, jadi mba Denas tetap mempertahankan identitas nglathak itu sendiri, meski sate klatak ala "Nglathak" dibuat jadi 3 varian yakni sate klathak original, sate klatak Mozarella dan sate klatak manis. Pertama kali nyobain yang kebayang adalah daging agak alot dan bau sedikit "prengus". Ehhhh...tenyata enggak loh #surprised! Oh iya, buat yang gak terlalu suka kambing, di Nglathak ada juga menu ayamnya. Iyeessss...


Gulai dan tongseng Nglathak
Untuk tengkleng juga dagingnya lembut banget, jadi daging di tulangnya itu mudah dikelupas. Pedesnya pas dan gak jauh beda sama tongseng. Karena saya cenderung suka agak manis, tongseng ini jadi favorit saya. Seger, pedes kaya makan in**m** rebus panas dikasih cabe rawit hahaha...bikin ngeces pokokna mah. Maaf ya mba Ecka dan mba Denas, semangkuk ludes sama saya...

Sempat punya usaha aqiqah membuat mba Denas dan suami, mas Muhammad Subroto, sudah menemukan resep yang pas untuk sate dan gulai. Gulai berkuah kental dan isi jeroan ini berasa creamy. Waktu ditanya, mba Denas bilang gak ada yang sengaja ditambahkan untuk bikin rasa creamy-nya selain resep standar gulai loh. 


Yogurt Moringa, Es Bunga Telang, Yogurt Bunga Telang (photo: Ecka Pramitha)

Sambil huhah huhah kepedesan nikmat dan curhat curhat colongan yang mengalir dari kami bertiga, saya melirik ke minuman berwarna biru, putih dan sedikit ungu. Ternyata yang ungu adalah yogurt bunga Telang, rasanya seger. Yang biru adalah teh biru. Minuman ini dibuat dari tumbuhan bunga Telang (ilmiah: clitoria ternatea) yang akan memberikan efek relaksasi. Disajikan dengan jeruk nipis yang jika diperas dan dicampurkan ke es bunga Telang, maka warna akan berubah menjadi ungu. Ada juga yogurt Moringa dengan campuran bubuk daun kelor yang memberi sensasi ala ala matcha

Menutup berbagi bahagia, saya biasanya playdate sama sahabat. Make over kecil kecilan buat mba Denas. Aslinya sih udah cantiiik, tapi keliatan makin seger dan berbinar dengan sentuhan make up natural di wajahnya.

Nggak saya posting disini aah foto before after mba Denas, bisa diintip di IG saya aja yaa @kartikanugmalia yaaa, mau follow juga boleh. Eaaa....
Reuni berbagi bahagia
Kadang bertemu sahabat dan bertukar cerita adalah salah satu hal yang bisa mewarnai hari jadi lebih indah. Tempat yang nyaman dan makanan lezat menjadikan suasana lebih hangat. Buat yang penasaran dan pengen langsung nyicipin, silakan berkunjung langsung ke warung Nglathak: 

*Alamat Nglathak*:
Jl. GAMBIR Karangasem Baru Gg. Seruni No7 Caturtunggal Depok Sleman DIY.

Googlemaps:
https://goo.gl/maps/DPdHVcdVdgt
*Kontak:* (089677808142)

Salam Kuliner
/Aya

5 comments:

  1. Es bunga telang itu rasanya gimana yaaaa, penasaran...

    ReplyDelete
  2. Aku belum pernaaahhhhh.....penasaran euy...duh, es bunga telangnya unik yaaa....
    Heheheheh...aisha apa emaknya tuh yg doyan ice cream?

    ReplyDelete
  3. Wah di sleman..kirain bantul hihi.jauh juga ya

    ReplyDelete
  4. Wah di sleman..kirain bantul hihi.jauh juga ya

    ReplyDelete
  5. Aku sama suami termasuk penyuka sate klathak Mbak. Biasanya kami beli yg dekat rumah, di dekat fly over Jombor.

    Ahhhh, jadi pengen balik yogya dan nglthak deh

    ReplyDelete