Thursday, January 12, 2017

Tips Mengantongi Izin dari Suami



Bundas,
Beberapa teman banyak yang tanya saat melihat timeline saya yang isinya banyak ngumpul sama teman teman. Sebagai seorang Oriflamers, ngumpul ngumpul sama partner bisnis itu wajib hukumnya hahaha...namanya juga kerjaan.

Nah tapi, kalau keluar untuk berkomunitas, kumpul kumpul sama sahabat, kan ini sebenernya bukan hal wajib ya? *jadi wajib kalau saya mulai "gila"* ini part of me time saya juga sebenernya siih :) me and my friends jadinya :D

Setelah kemarin saya posting ajian anti baper, banyak yang lalu minta tips tips seputar rumahtangga hahahah 

Baca: 10 Tips Anti Baper

Kali ini saya mau sharing tips ala saya untuk mengantongi ijin suami supaya bisa ngumpul syantieks sama sahabat di komunitas. 

1. Suami melarang= tanda sayang

Yakinkan dulu sama diri sendiri bahwa saat suami kita melarang itu berarti mereka sayang sama kita. Biasanya para cowok amat sangat ingin melindungi wanita yang dicintainya *tsah, kibasjilbab. Jadi, jangan pasang muka beruk (aiihh muka beruk) kalau suami geleng geleng dengan permintaan kita yang sudah mengiba iba untuk pergi. Ambil sisi positif dulu, berarti suami sangat care dan gak pengen kita kenapa kenapa. 


Kumpul sama teman blogger

2. Komunitas Positif

Yakinkan bahwa kita pergi sama orang orang yang memang memberi dampak positif di hidup kita. Saya sih sering cerita cerita tentang teman saya di komunitas, tentang sahabat sahabat sekolah atau kuliah saya, tentang orang orang yang menginspirasi. Jadi saat kita minta ijin untuk keluar sama orang orang itu, suami nggak merasa asing. Bilang juga sama suami bahwa orang orang ini yang bisa bikin kita fresh lagi, biar kita nggak uring uringan terus. Enak kan kita cuma minta diijinin jalan sama temen temen, makan gak nyampe 2 lembar ceban, daripada kita suruh suami bikinin candi? #eaaa...emangnya Roro Jongrang

Komunitas Ibu Ibu Jogja

Kumpul sama sahabat yang inspiratif

3. Baik baikin suami biar leleh

Nah step ketiga, selain kita udah bilangnya jauh jauh hari alias gak dadakan, selama menjelang pergi itu kudu jaga mood nya suami hohoho. Jangan sampai beliau berubah pikiran karena moodnya ilang *garis bawah ya, ini penting*. Suweerrr!. Service kudu excellent. Makin sering pergi berarti baik baikinnya kudu tiap hari yaaaa....hahahha. Sebenernya ini kan udah kewajiban juga, pokoknya bikin kita enak dipandang, nyaman disandang, cantik dilirik, baik dan selalu eksotik *halah ngepas pasin 

4. Siapkan semua keperluan anak anak dan suami sebelum pergi

Pas hari H pastikan kita meninggalkan suami dan anak anak dalam kondisi logistik penuh, sudah bersih dan wangi, rumah juga rapih jali. Saya pribadi nggak bisa janji buat berangkat pagi, ya itu sih, karena hati suami harus legowo melepas kepergian kita dengan senyum manis. Kalau masih acakadul ya wassalam saja bisa dapet ijin keluar.

5. Sempatkan berkabar

Selama aktivitas kita, sempatkan untuk memberi kabar suami, menanyakan kondisi rumah seperti apa. Have fun bukan berarti kita melupakan  yang di rumah loh ya. Kadang ucapan seperti "Anak anak baik baik aja, Ayah?" atau " Wait ya, ini bentar lagi selesai kok. See you" buat saya cukup ampuh untuk meredakan ketegangan suami mengurus anak di rumah. 

6. Berikan ide aktivitas tanpa kita.

Buat saya pribadi, anak anak cowok tampaknya lebih happy main sama ayahnya. Suami yang notabene suka travelling dan hiking seneng dong ya kita kasih kesempatan untuk "Boys Time" tanpa teriakan histeris emaknya. Mereka lebih bebas bermain dan berekspresi tanpa bunda yang selalu gatel ngelarang ini itu. Sering loh, saya buka whatsapp dan tiba tiba dapat kiriman foto suami dan anak anak di negeri antah berantah, tempat yang saya pun belum pernah menjejakkan kaki disitu *laluenvy.

Boys time di Goa Selarong (tanpa saya)
7. Jangan ngeluh

Kebiasaan ayahnya Shoji suka nanyain, "Gimana tadi? Seru?" 
Dan jawaban saya pasti penuh keceriaan dan bisa cerita sampai berbusa busa. Suami sih biasanya senang, karena refreshing saya murah meriah euyyy. 

Kebayang gak pulang dari acara trus kita marah marah gak karuan 

"Ah, tadi tau gitu nggak berangkat"; 
"Capek banget niih, disana malah kepanasan, Aisha rewel, gak lagi lagi deh". 

Kalau sampai ngomong begitu, dijamin! Dijamin besokannya kita nggak bakalan diijinin keluar lagi. Niatnya buat refreshing malah bikin kita makin butek. Tentu saja suami bakalan mikir 2x untuk kasih ijin.

8. Tanyakan Kondisi Selama Kita Nggak Ada

Kalau udah pulang dan sampai di rumah, langsung peluk anak anak dan berikan waktu untuk melepas kangen. Pun dengan suami ya. Tanyakan " Gimana tadi, so far so good?" 
Dengarkan dulu laporan dari suami dan ladeni cerita anak anak yang ingin berbagi cerita sama kita. Hape ditaruh dulu sebentar boleh laah...biar sama sama nyaman.

9. Bawakan Oleh Oleh

Oleh oleh itu salah satu hal yang menyenangkan buat anak anak, pun juga suami. Jangan salah lho, suami saya termasuk yang suka dikasih oleh oleh sama istrinya. 

Oleh oleh nggak harus berupa sesuatu yang mahal atau gimana gimana.  Sekedar cemilan untuk dinikmati bareng sesampai kita di rumah sudah bikin mereka bahagia kok. Voucher ngopi atau jalan jalan dari goodiebag juga mau #ehh. Apalagi kalau sebelum kita pergi sudah dipesenin anak anak barang atau makanan tertentu. Meski nanti risiko saat kita sampai, yang disambut duluan adalah tas plastik kresek bawaan kita dan bukan kita #hayatisedihbang.

10. Baik Baikin Suami (LAGI)

Nah, pulang dari pergi, pasti kan suami capek tuh ikut bantu handle anak anak. Kalau saya biasanya langsung saya tawarin, "Mau dibikinin teh apa kopi?" atau bikinin cemilan yang cepet masaknya misal roti bakar atau jamur crispy gitu hahaha... Tinggal goreng goreng doang, anget anget dimakan bareng bareng. Atau juga oleh oleh makanan kecil yang sempet kita beli. Biasanya sih suami yang kecapekan bisa sumringah lagi.

11. Kalau Mentok?

Nah, kalau misal udah melakukan 10 hal diatas namun kemudian tetep gak dapet ijin keluar yaaa.... Ikhlaskan saja hohoho. Karena kalau di agama Islam memang ridho suami adalah ridho Allah. Kalau suami gak ridho, masak mau maksa ridho Roma #ehh 

Dan intinya sih tetep baik baikin suami sambil didoain terus supaya tersentuh hatinya #eaa...

Yak, kiranya 11 tips dari saya cukup lah ya? Masih kuraaaaang? Hahaha...nanti saya tak cari wangsit duluk. 

Jadi istri dan ibu itu nggak mudah. Tapi jadi istri ideal buat semua itu nggak bisa. Jadi istri yang paling pas aja buat suami masing masing kan sandal jepit pasangannya emang cuma satu, dipasangin sama yang lain model juga gak serasi toh. Selamat menjadi istri yang bahagia yaaa...

Salam
/Aya

10 comments:

  1. Tips no 7 nampol banget mba, saya malah sering ngeluh macet hiks

    ReplyDelete
    Replies
    1. Trus respon suami gimana mba? Hehehe...next nya jadi khawatir melepas kepergiannya pastiii

      Delete
  2. aku lumayan beruntung sih, biasanya suami ngizinin aku mw pergi2 dengan temen ato me time-an sendiri di hotel.. soalnya dia ngerti aku kdg butuh waktu utk sendiri tanpa dia dan anak2.. hanya sekedar utk ngilangin stress.. malah kalo dilarang ntr akunya tambah moody di rumah :D.. makanya dia lbh bgs ngizinin aku kluar supaya pas balik bisa fresh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba Fanny
      Me time buat ibu ibu itu penting soalnya yaaa hehehe

      Delete
  3. Hehe tipsnya jitu mba :) baik2in suami kalo terlalu dibaikin tar bingung ga dia? Eh tumben istri baik hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kok tumben? Jadi istri kudu Baim teruuus kan yaaaa? Hehehe

      Delete
  4. Makasiih mbaak ayaa tipss nyaa. . Bsa dipake juga buat ngrayu ortu ini bias bsa kumpul" 😁

    ReplyDelete
  5. Ahahahha ini aku banget nih mbak, hahaha harus pinter-pinter merayu pak suami biar dapet izin keluar selain kerja :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kan emang jadi istri wajib merayu rayu suami hihihi

      Delete