Wednesday, August 23, 2017

Kelas Merajut Bersama Gendhis Bag


Hai Bundas,
Kemarin ada yang tanya sama saya, itu posting foto foto merajut dimana?
Sekalian aja deh mau sharing pengalaman belajar merajut bareng Kumpulan Emak Blogger di blog yaaa...

Jadi ceritanya kami emak emak blogger udah lama enggak kopdaran, arisan ilmu selalu jadi ajang ketemuan buat kami kami yang kangen ini sekaligus cari ilmu baru.
Beruntung banget, kesempatan Arisan Ilmu bulan Agustus akan diadakan event belajar merajut. Saya pernah sih diajarin sama Tante saya pake benang wool, tapi udah lupa juga, udah lama sekali. Karena hasil rajutan juga selalu bikin saya terkagum kagum, kepengen juga bikin sesuatu yang saya rajut sendiri.

Pengennya sih bikin sesuatu yang memorable, seperti syal yang dipake bapak saya, dirajut sendiri sama ibu. Jadi meski warnanya pink, bapak saya tetep aja mau pake. Minta diajarin ibu, katanya beliau udah agak agak lupa hehehe...

Baiklah, berbekal tekad dan semangat baja, di hari kemerdekaan saya membawa D.I.R.I (gubragh) untuk ikut kelas merajut pemula ini. Ngebayangin pulang pulang udah bisa bawa kantong hape bikinan sendiri. Kan keren tuh?



Saya datang Alhamdulillah tepat waktu, sebelum acara masih sempet foto foto dengan latar belakang galeri Gendhis Bag yang photoable 😊😊😊

Tasnya kece. Foto: by Dian

Gendhis Bag

Sebenanya sudah nggak asing lagi dengan brand Gendhis Bag ini. Sekitar 3 tahun lalu saya ikutan acara seminar womanpreneur dan salah satu pembicaranya adalah mba Ferry dan juga ada mba Carolina Ratri (blogger).

Ketika itu mba Ferry menceritakan kegigihannya memulai bisnis Gendhis Bag yang bener bener dari modal apa adanya hingga besar. Ikut trenyuh juga ketika mba Ferry bercerita pernah ditipu customer, atau pernah produknya ditolak karena QC yang ditetapkan mereka sangat tidak masuk akal. Pernah juga mba Ferry kehilangan asisten yang pergi dengan membawa desain desain hak cipta Gendhis yang dibuat lalu diberi brand lain.

Cerita itu berkesan banget buat saya yang juga sedang mulai merintis bisnis. Jatuh bangun saya di bisnis saya, belum ada apa apanya kalau dibanding sama mba Ferry ini.

Berikutnya, tas Gendhis diperkenalkan sebagai reward bagi konsultan Oriflame yang memenuhi target penjualan. Duh seneng banget dapetin tas Gendhis yang emang udah tau banget kualitasnya ya. Hal ini berarti Gendhis sudah jadi brand besar dan terpercaya sehingga dilirik untuk bekerjasama dengan brand Oriflame.

Gendhis juga mensupport acara ulang tahun KEB tahun lalu. Saya juga menghadiri acaranya dan sukses dibuat terpana dengan outlet Gendhis yang cakep banget (karena baru pertama kali liat, biasanya cuma di IG @gendhisbags dan @gendhis_store) sebuah ruang display dua lantai yang nyaman untuk berbelanja dan memanjakan mata para wanita dengan desain tas yang kece kece.

Perkenalan dengan alat alat merajut
Akhirnya tiba juga saat kita belajar merajut. Jadi waktu itu langsung masing masing diberikan satu gulung benang nilon D27 dan hakpen nomor 3 dan 4.

Hakpen dan benang nilon

Mbak Rini menjelaskan bahwa hakpen disesuaikan ukurannya dengan benang yang akan dirajut. Awal kali merajut tidak usah fokus pada kecepatan atau ketepatan, tapi pada keluwesan tangan. Berlatih untuk membuat rantai akan melatih koordinasi tangan kita dalam membuat rajutan.

Serunya workshop merajut
Kelompok 20 orang dibagi menjadi 2. Kami berjodoh diajari sama mba Win. Beliau luwes banget menggunakan hakpen #terkesima. Membuat rantai 1 atau "chain" aja saya sampai berkeringat. Setelah lumayan berlatih membuat rantai, kami diajarkan cara membuat Single Crochet (SC).

Gambar rantai, Single Crochet:

Chain, Single Crochet, decrease

Hati Harus Tenang
Merajut ternyata sebuah aktivitas yang sangat sangat dipengaruhi emosi. Lagi ngambek jangan ngerajut yaa, catet! Kalau kemrungsung sedikit saja, hasilnya akan amburadul. Entah berapa kali benang saya nyangkut di hakpen gak mau ditarik. Sempat juga benangnya malah brodol (tercerai berai) karena nariknya terlalu kuat. Mba Rini bilang, "Merajut itu harus pakai rasa..."

Bawa pulang masih begini bentuknya

Kebayang deh ya, bikin rajutan sampai jadi sebuah tas itu saya bayangin bisa untuk sesi meditasi gitu.

Tarik nafas...
hembuskan...
tarik nafas...
hembuskan...

Pas narik benang, ikutan narik nafas, pas udah lepas, nafas ikut dilepaskan 😂😂😂


Stamina Harus Prima
Ngomongin Prima, bukan Primastuti pemilik tamasyaku.com yang fotonya saya comot ini yaaa. Tapi posisi merajut adalah koordinasi tangan dan mata plus posisi duduk yang baik.

Merajut dengan menunduk lama, lama lama bikin pegal, pun tangan yang lama lama kebas karena tangan kanan memainkan hakpen ataupun tangan kiri yang menggulung benang.

Lanjutin lagi di rumah, jadi perahu

Kata mba Rini, kalau kondisi sudah mulai tidak nyaman atau tidak fit, sebaiknya dihentikan. Efek merajut yang terlalu lama bisa bikin pusing pusing lhooo... Saya yang nggak sampe 2 jam aja sebentar bentar berhenti, apalagi yang dikerjakan seharian atau semalaman non stop.

Pelan pelan asal jadi 😊

Meski begitu, mba Rini menyampaikan kalau beliau bisa mengerjakan satu tas dalam satu malam (kalau saya mungkin minta bantuan Bandung Bondowoso 😄😄😄)

Mba Rini dan contoh desain tas

Desain Tas Original
Keahlian merajut tas saja belum cukup untuk bisa bikin sebuah tas bagus. Soal ini mba Ferry dulu pernah membahas soal desain waktu sharing. Jadi yang namanya desain itu hasil ide pemikiran seseorang, pasti eksklusif dan original. Kalaupun ada yang menjiplak, ya berarti kemampuan seseorang belum sampai kelas mendesain.

Bagus atau tidaknya sebuah tas, dihasilkan dari desain yang melalui proses olah ide. Mba Rini bercerita kalau ada desain baru, beliau coba rajut sendiri sebagai contoh, baru kalau cocok akan dilanjut proses produksi. Jadi kalau sebuah tas dihargai mahal itu nggak semata mata karena harga bahan aja, terutama tas rajut. Harga tas itu adalah harga dari ide, waktu dan ketrampilan hingga berwujud sebuah tas cantik.

Foto : ismyama.com
Sebelum workshop selesai, kami sempat icip icip camilan dan jahe yang disajikan. Aduuh rasanya hangat sehangat persahabatan kami dan sehangat hati kami menerima ilmu yang baru. Pulang dengan tambahan ilmu dan teman baru itu menyenangkan. Sampai ketemu di arisan ilmu berikutnya

Full team. Foto: tamasyaku.com

Love
Aya


21 comments:

  1. Kalo saya mungkin bisa sebulan baru jadi satu tas mbak. hehehe

    ReplyDelete
  2. Iya bener kali itu yang ahli merajut bisa bikin tas dalam waktu semalam pasti dibantu bandung bondowoso, gemes semalam cuma dpt separuh kantong hp, haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ala bisa karena biasa mba Fen 😍😍😍

      Delete
  3. lengkap banget mbak aya. anyaway rajutanku dari acra kemarin belum kusentuh lagi nih =))

    ReplyDelete
    Replies
    1. Xixixi...sekali megang nanti gak bisa berhenti Di

      Delete
  4. Cantik sekali tas rajut gendhis 😍. Bagus sekali Mba Aya, acara kopdar sambil belajar rajut. Kebetulan Kaka saya guru merajut juga, suatu hari dia pernah di datangi seorang Oma berusia di atas 50thn. Beliau datang untuk belajar merajut, di suruh dokternya untuk belajar merajut atau main game agar tidak cepat pikun. Merajut memang pekerjaan yang harus di lakukan dengan rasa dan ketelatenan ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mba awie, obat anti pikun beneran deh, karena harus ingat ingat, itung itung, dan konsisten

      Delete
  5. Lucuukkk lucuukkkkk sukaaaaaaakkk. Ayuk Aya bikin bandanan *teteup ^_^

    ReplyDelete
  6. Udah mbentuk tu bottomnya. Sudah dilanjutkan? Aku blm ada waktu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Belum nambah lagi mak Lus huhuuu. Jari jemari masih lengket smaa laptop hahaha

      Delete
  7. mak aya telaten deh bikinnya. tanganku masih belum luwes pegang hakpen

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi, itu padahal brodol brodol benangnya Maaaakk, syediiih wkwkwk

      Delete
  8. Emang seru banget kalau blogger ngilmu bareng. Ga abis abis obrolannya di sela merajut. Sampai ada tutorial angle foto yang kece :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa...pokoknya ilmunya gak cuma merajut ya kemarin ituuu. Emang emak kece kece semua niiihh

      Delete
  9. Nambah ilmu lagi tapi ilmu yang ini malahan pengen balik ke sana pake vouchernya.Bikin pouch make up bagus juga yaa mba Aya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iyaa...voucher mau dipakai kapan niiihhhh?

      Delete
  10. Dari dulu mau belajar merajut dari ahlinya tapi ga pernah kesampaian. Duh. Kayanya gendhis bag bagus banget ya.. Mesti masuk dalam daftar wishlist nih.. ^^

    ReplyDelete
  11. Yuhuuu.. Merajut itu buat saya bikin nagih mbak.. Tapi kalau udah lama ga merajut, pas mulainya lumayan males bgt..harus muncul dulu si good mood.. Hihi

    ReplyDelete
  12. Aku pingin banget bisa rajut merajut, apa daya tangan belum bisa, huhu.
    Semoga suatu saat bisa ikutan juga. Nice sharing Mba' :)

    ReplyDelete