Friday, December 16, 2016

Jangan Baper, Bunda

Aisha Baper

Sebagai wanita yang diciptakan fitrahnya baper (eh ini sih saya deng) rasa rasanya kok kalau nggak pandai pandai menjaga emosi dan hati bisa berkali kali hancur dan luluh lantak *lebay* melihat sliweran postingan sosial media yaaa. Meskipun saya bukan penggemar drama Korea, sinetron Indonesia maupun serial India, tetaplah saya mengukuhkan diri sebagai emak baper. Saya tanpa baper itu seperti Awkarin tanpa endorse #remuuuuk ahahaha

Kebaperan emak emak itu sudah dari jaman perjuangan merebut kemerdekaan dari Belanda, dan itu sudah nggak bisa ditawar lagi. Perang antar mamah muda dengan anak yang baru semata wayang lebih garang :D tapi tak memungkiri bahwa yang beranak tiga hingga lima pun kadang terbawa baper baper nikmat ibarat harbolnas tapi isi rekening cekak.

Predikat istri shaliha tampaknya makin panjang daftar list nya, padahal secetek pengetahuan saya yang seujung kukunya bunda Athirah, predikat istri shaliha itu cuma 3 poinnya.
1. Bila dipandang menyenangkan
2. Bila diperintah akan mentaati
3. Bila suami pergi, ia akan menjaga dirinya dan harta serta anak anaknya.

Nah kini makin bermunculan kriteria bunda ideal masa kini yang kadang sering bikin yang "kurang ideal" model saya begini sedikit keki *yeaaaaa...curcol*

Perdebatan antara working mom vs stay at home mom, pampers vs clodi, MPASI rumahan vs instant, lahiran caesar vs normal, ASI vs formula bikin perang nyinyir yang berkepanjangan. Untungnya sekarang ibu ibu makin cerdas dan bijak, semua kembali pada pilihan kita dan kondisi masing masing keluarga. Keluarga kita, anak kita, kita tau mana yang paling baik untuk mereka, titik.

Baca: Pengalaman Memakai Clodi

Nah yang saya pengen curhatin eh ceritain disini adalah soal kebaperan emak dengan anak berkebutuhan khusus. Berseliweran di timeline cara mengoptimalkan tumbuh kembang anak pakai metode A, generasi yang oke adalah yang sudah bisa A,B,C,D lha kadang bikin saya hanya bisa ngowoh *eh bahasa Indonesianya apa ya? Ternganga sampe mengeluarkan air liur begitulah kira kira. Bahkan, ibu ibu posting anak 9 bulannya sudah bisa jalan pun bisa bikin baper berkepanjangan, duh Gustiiiii paringono kesempatan ketemu sama Muhammad Thaha Al Junayd atau Muzzamil Hasballah #ehh :D

Baca: Selamat Hari Difabel Internasional dari Aisha

Baca: Hebohnya MPASI Perdana

Tapi...apa yang membuat saya tetap berdiri tegar seperti lagu mbak Rossa dalam menghadapi bombardir hal hal yang membuat baper terkait dengan keistimewaan Shoji maupun Aisha? Salah satunya adalah makan banyak, supaya kuat, kuat menghadapi kenyataan #nelenkuehlupis. Tips tips berikut terceplos dari pengalaman pribadi, kalau bisa dipraktekkan syukur, kalau enggak, well setidaknya saya udah ngeluarin unek unek disini #lhaaa....

Sebenernya nggak cuma buat anak berkebutuhan khusus aja sih, secara umum sepertinya tips tips ini bisa dipraktekkan juga kok. Tinggal ambil seperlunya, tuangkan ke cetakan, lalu panggang dengan api kecil hingga kecoklatan *mulai gagal fokus*

Yak, jadi mari kita mulai:

1. Pahala...pahala...pahala...

Anak adalah ladang pahala. Semakin banyak kesabaran yang bunda limpahkan, semakin banyak peluh yang bunda keluarkan untuk merawat, membimbing mereka, jumlah yang sama akan diberikan Allah dalam bentuk pahala, insyaAllah. Jadi tetep bakoh, tetep setrong karena kita sedang mengumpulkan koin koin untuk dimasukkan ke celengan pahala. Meskipun saya sendiri merasa sering melupakan yang satu ini. Kalau udah bawaan laper dan capek, langsung mata melotot ala FTV dipadukan gerak slowmotion sukses membuat Shoji maupun Aisha mengkeret.

2. Ingat kalau mereka itu titipan

Tugas kita hanya menjaga. Dikasih yang baik dijaga baik baik. Misal lihat anak si A sudah bisa lari lalu kayang, ya berpikirnya bahwa kepandaiannya juga dari Allah, kemampuannya juga dari Allah. Rejeki orang tuanya diberi perhiasan yang menyenangkan dan membanggakan. Jadi ya kita ucapkan Alhamdulillah juga dooong, makin yakin kalau Allah maha Keren.

3. Fokus sama ikhtiar yang membuat lebih baik.

Kelamaan baper jadi nggak semangat nemenin anak terapi. Sedih berkepanjangan trus sampe lupa jadwal minum obat rutinnya. Siapa yang rugi coba? Saya juga yang rugi kaan. Anak anak terutama yang istimewa itu jauuuh lebih sensitif perasaannya, jadi saya usahakan saya bisa happy, supaya mereka juga ketularan happynya kita :)

4. Menyesal boleh, terus terusan menyesal jangan.

Setelah tau bahwa anak saya jadi ABK karena saya dulu nggak jaga diri pasti penyesalan berkepanjangan. Lalu terlintas "coba kalau...coba kalau....". Itu saya banget deh. Dulu saya saking positif thinking dan semangat banget kesana kemari sampai lupa kalau saya hamil dan butuh banyak istirahat atau asupan gizi yang cukup. Hal ini mungkin salah satu yang bikin saya jadi sering drop dan CMV saya kumat :( nah itu salah satu yang mungkin berpengaruh pada kondisi Aisha sekarang. Tapi eh tapiii... berlarut larut mikirin itu makin periiiih, perihnya tuh disini, bang *tunjukulu hati* jadi sekarang saya malah bisa evaluasi, kudu jaga kesehatan, supaya bisa fit terus, bisa kasih ASI terbaik buat Aisha, bisa jagain setiap waktu dan nemenin aktivitasnya Aisha dengan baik. 

5. Gak usah dimasukkan hati.

Masukkan aja dalam dompet (emangnya kartu ATM atau foto kekasih). Ya kadang ada selentingan selentingan gak enak pasti yah, terkait soal "special"nya anak anak kita. Tapi khusnudzon aja lah, siapa tau memang belum tau kondisi anak kita dan sama sekali nggak ada tendensi untuk nyakitin hati kita atau anak anak kita. Pokoknya kudu perpanjang usus aja lah. Mari kita nyanyi bersama...

Panjang ususnya...panjang ususnya...panjang ususnya serta muliaaaa....serta mulia....serta muuuuliiii.....aaaaaa...... *siapa yang tiba tiba nyanyi dengan nada " panjang umurnya"?

6. Edukasi apa yang kita tau untuk yang gak tau.

Jujur, seiring saya sering sharing kondisi anak anak special di Facebook ataupun blog, beberapa ada yang inbox saya, SMS sampai wa. Untuk apa? Untuk kasih suntikan semangat, untuk tanya tanya dan berbagi, untuk dapat informasi lebih tentang penanganan Aisha saat ini, jadi nambah banyak teman seperjuangan deh pokoknya. See, menceritakan keseharian di media sosial nggak selalu negatif kan? Ya tinggal kita aja caranya gimana. Asalkan bukan curhat lebay atau marah marah sih respon sahabat sahabat maya kita insyaAllah positif kok. Bahkan nih, ada sahabat lama yang tiba tiba inbox minta ijin untuk doain Aisha huhuhuuuu....saya terharu bangeeet....
Siap sih yang gak mau didoain? Semoga berkah Tuhan besertamu, Mba.

7. Bahagia karena kita istimewa dan diberi titipan istimewa.

Apakah yang gak punya anak istimewa berarti bukan orang istimewa? Bukan orang pilihan? Enggak juga loh, saya yakin banget semua dipilih Allah untuk menjalankan perannya masing-masing sesuai skenarioNya. Istimewa karena kita yang dikasih pengalaman, gimana deg degan tingkat dewa saat anak tiba tiba kejang tanpa panas dulu (mana sempat siap siap coba). Kita yang tau betapa waktu 2 jam yang bisa dipake istirahat bobo cantik atau nonton sinetron itu habis untuk memperjuangkan beberapa jenis obat hingga tertelan sempurna. Belum lagi kalau obatnya dilepeh atau disembur (hiks, padahal udah harus sesuai takaran dokter) lalu galau, itu tadi yang udah masuk berapa mili, yang keluar berapa mili yak? Huhuhuuuu *mewek sambil gigitin karpet.
Belum lagi kalau anak GTM, rasa rasanya berjuang sendirian untuk naikin berat badan Aisha itu bikin lelah hatiiii....kita udah berusaha masuk masukin apa aja yang bisa masuk, eh karena nggak mood makanan yang masih bubur cair itu dleweran keluar mulut, kena ke bajunya. Kumbahan menumpuk, Nok.
Dulu pernah ada yang bilang waktu periksain Aisha dan ketauan BB nya udah sampe garis kuning, "Kalau pas dia lagi main sendirian, siapin aja arem arem atau nagasari gitu, gak sadar nanti juga abis kok makannya karena dia konsentrasi main" 
Dyaaaarrrrrr..... Doeng doeng!!!!

As if Aisha udah bisa duduk sendiri, udah bisa ngunyah dan nelan makanan tekstur padat model begitu. Ini yang cair aja mengandalkan gravitasi buat bisa ngalir ke kerongkongannya, Bu. Ya wis lah, berprasangka baik aja beliau menganggap Aisha kondisinya normal seperti anak yang lain. Dijadiin doa. Aamiin....

8. Mereka insan yang ditinggikan Allah dan penghapus dosa dosa kita.

Sebenernya baik ABK ataupun anak normal sama sama ditinggikan Allah dan penghapus dosa kita yaah. Selama kita merawat dan menjaga mereka dengan ikhlas dan berusaha sebaik baik penjagaan. Intinya mah kudu banyakin sabar, banyakin legowo, seloooow aja kalau pas kondisi mulai tidak kondusif. Yang nulis ini juga lagi belajar banyak bab SABAR iniiihhh.... Kalau Aisha lagi cranky lalu disaat bersamaan Rey mulai mewek mewek gak jelas apa maunya atau ngantuk jadilah saya ikutan mewek sendiri huhuhu, sambil banyakin istighfar sama berdoa. Katanya doa orang dalam kesempitan itu lebih mustajab. Aamiin

9. Ajakin suami jalan jalan.

Percaya nggak percaya, diajakin muterin bukit (orang orang mah muterin kompleks, saya muterin bukit, lembah dan gunung) saya udah seneng. Pulang dibawain pempek atau wedang ronde juga udah happy. Enggak perlu ngemol deh (secara saya tinggal di selatan yang perlu belah Jogja untuk sekedar ke Galeria, Amplaz atau Hartono Mall) beli gorengan di pengkolan sebelah juga udah gumbira. 
Intinya keluar menghirup udara luar *lebay* 
Besok pokoknya kudu ajak jalan anak anak ke museum trick eye atau ngopi cantik.



10. Percaya bahwa mereka juga punya masa depan yang cerah.

Satu hal terakhir yang saya yakini banget, bahwa anak anak istimewa juga punya masa depan. Allah tidak pernah menciptakan suatu apapun yang tidak bermanfaat, apalagi anak manusia. Ikhtiar dan doa terbaik jadi kaya nafas. Setiap hari, setiap saat, setiap waktu. Ada teruuus. 

Pfuih...
Rasanya lega ya ngeluarin semua yang ada di kepala dan di hati. Ya sejatinya ibu ibu dengan anak istimewa tetaplah manusia biasa. Punya rasa punya hati, jangan samakan dengaaaaan...pisau belati #hayooo...siapa yang bacanya sambil nyanyik? Ketauan angkatan berapa nih hahaha.... 

Semoga semua bunda yang sama sama sedang berjuang untuk memberikan yang terbaik untuk anak anak tercinta bisa lebih semangat. 

Yakiiin...yakin...yakin, pelangi akan kita lihat pada saatnya. Setelah hujan, badai, dan angin kencang.

Love 
/Aya


16 comments:

  1. Semangat mamak aisha.... Insya Allah pasti bisa. Semangaaat yaaa.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semangat juga yaa Mama Shanaz. Sehat sehat semua, lancar progressnya :)

      Delete
  2. Beneeer... Dgn sharing dan berbagi, jadi makin banyak ketemu temen seperjuangan, termasuk mamaknya aisha ini... It's nice to know you... Mari berjuang bersama melawan baper heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengan sharing saya nemu keluarga baru. Makasih mba Ayu yang sudah menuliskan kisah Shita yaaa...bahagia bisa ketemu blog mba Ayu dan sekarang satu keluarga di komunitas ortu hebat :)

      Delete
  3. tengkiu loh mbk tipsnya, aku jg kdg suka baperan, hahay

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bapernya hempas syantiiik ajaaah saay

      Delete
  4. Tetep semangat bunda aisyah semua akan indah pada waktunya dan.semoga.ini.tiket untuk ke surga yg diberikan Allah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin..in Sha Allah mbaa...semoga kita diberi keikhlasan menjalani semuanya yaaa...tetap semangat

      Delete
  5. Hehehehehe ... para Emak pasti sudah pernah merasakan ini. Saya juga. ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baper itu semacam gen yang sudah mendarah daging gitu lah mak hahaha

      Delete
  6. mba ayaaa kereeen....semNgat terus buat mba aya dan aisha.. jd anK sehanya bunda ay terus ya nduk...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Keren Gusti Allah yang kasih sehat dan kekuatan adekku sayang. Sehat sehat semua yaa

      Delete
  7. Aminnn.. Doaku, yang terbaik untuk kalian selalu ya Shoji, Rey, dan Aisha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Doa terbaik kembali kepada kak Aluna sekeluarga yaaaa #bighig

      Delete
  8. kayanya tips paling penting ini: makan banyak biar kuat. kuat ngadepin komen miring tentang ABK kita :))))
    kalau baca-baca tulisanmu tentang Aisha aku jadi makin kuat, Aya. makasih yaaa....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makan banyak...makan banyaaaakk...asik ada temannya makan banyaaak. Semangat kakak La!

      Delete